Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Trauma Berat Anak Palestina Penyintas Serangan Israel

Kamis 10 Jun 2021 12:06 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Trauma Berat Anak Palestina Penyintas Serangan Israel. Seorang psikolog bermain dengan gadis Palestina  Suzy Eshkuntana. Ia diselamatkan dari reruntuhan rumahnya yang hancur dibom Israel di Gaza, 3 Juni 2021.

Trauma Berat Anak Palestina Penyintas Serangan Israel. Seorang psikolog bermain dengan gadis Palestina Suzy Eshkuntana. Ia diselamatkan dari reruntuhan rumahnya yang hancur dibom Israel di Gaza, 3 Juni 2021.

Foto: Reuters/Mohammed Salem-'
Dia berteriak saat seseorang mendekatinya.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Tiga pekan sejak Suzy Eshkuntana ditarik dari puing-puing rumahnya yang hancur oleh serangan udara Israel, gadis enam tahun itu hampir tidak bisa berbicara. Dia hanya menyebut nama ibu dan empat saudara kandungnya yang terbunuh hari itu.

Dilansir dari Al Arabiya, Rabu (9/6), Suzy saat ini hanya tinggal bersama ayah dan pamannya. Pamannya, Ramzi mengatakan, Suzy hampir tidak makan, tidak bisa tidur nyenyak, dan tidak bisa ingin bermain.

Baca Juga

“Dia banyak bertanya tentang ibunya dan kami mengatakan ibunya ada di surga,” kata Ramzi.

Dia mengatakan sebelumnya Suzy adalah anak yang penuh energi. "Dia tidak bermain, dan dia berteriak ketika seseorang mendekatinya," katanya.

Tercatat setengah dari anak muda di Gaza atau sekitar 500 ribu anak-anak membutuhkan dukungan psikologis setelah 11 hari pertempuran pada Mei lalu. Sedikitnya 66 anak termasuk di antara lebih dari 250 warga Palestina yang tewas akibat serangan udara Israel di Gaza.  Dua anak termasuk di antara 13 orang yang tewas di Israel.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA