Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Oposisi Rusia Dibredel, Pendukung Navalny Dicap Ekstremis

Kamis 10 Jun 2021 09:05 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

FILE- Dalam foto file ini diambil pada Kamis, 26 Desember 2019, petugas keamanan Rusia berjalan di kantor Yayasan Pemberantasan Korupsi di Moskow, Rusia. Pengadilan di Moskow telah memutuskan Selasa 27 April 2021, untuk membatasi aktivitas organisasi yang didirikan oleh pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny yang dipenjara, sambil menunggu keputusan apakah organisasi itu harus dilarang sebagai kelompok ekstremis.

FILE- Dalam foto file ini diambil pada Kamis, 26 Desember 2019, petugas keamanan Rusia berjalan di kantor Yayasan Pemberantasan Korupsi di Moskow, Rusia. Pengadilan di Moskow telah memutuskan Selasa 27 April 2021, untuk membatasi aktivitas organisasi yang didirikan oleh pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny yang dipenjara, sambil menunggu keputusan apakah organisasi itu harus dilarang sebagai kelompok ekstremis.

Foto: AP/Alexander Zemlianichenko
Pengadilan menilai organisasi Navalny menghasut kebencian dan lakukan aksi ekstemis

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Pengadilan Rusia melarang organisasi yang didirikan oleh Alexey Navalny dengan melabelinya sebagai ekstremis pada Rabu (9/6). Keputusan tersebut memunculkan kritik oleh pendukung pemimpin oposisi sebagai bagian dari kampanye untuk memberangus lawan Presiden Vladimir Putin beberapa bulan sebelum pemilihan parlemen.

"Ditemukan bahwa organisasi-organisasi ini tidak hanya menyebarkan informasi yang menghasut kebencian dan permusuhan terhadap pejabat pemerintah, tetapi juga melakukan tindakan ekstremis," ujar juru bicara jaksa yang telah mengajukan mosi, Alexei Zhafyarov, dikutip dari Aljazirah.

Putusan Pengadilan Kota Moskow berlaku segera untuk mencegah orang-orang yang terkait dengan Yayasan Pemberantasan Korupsi (FBK) Navalny dan jaringan kantor regionalnya di seluruh Rusia untuk mendapatkan jabatan publik. Label tersebut juga berarti bahwa aktivis yang telah bekerja dengan organisasi tersebut, termasuk melakukan sumbangan dan hanya membagikan materi kelompok dapat dituntut dan menerima hukuman penjara yang lama.

Daftar organisasi ekstremis di Rusia saat ini terdiri dari lebih dari 30 entitas, termasuk kelompok bersenjata ISIS, Alqaidah, dan saksi-saksi Yehuwa. Dengan keputusan memasukan FBK ke dalam organisasi ekstrimis, maka ini menjadi pukulan besar sebelum pemilihan parlemen.

Dalam beberapa tahun terakhir, FBK telah menekan Kremlin dengan menerbitkan investigasi korupsi tingkat tinggi di kalangan elite politik. Penyelidikan semacam itu pada gilirannya memicu demonstrasi jalanan besar-besaran.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA