Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Gejalanya Bisa Tumpang Tindih, Apa Beda Pilek dan Covid-19?

Kamis 10 Jun 2021 00:22 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Reiny Dwinanda

Pilek (ilustrasi). Melakukan tes Covid-19 adalah salah satu cara untuk menyingkap apakah gejala yang dialami seseorang terkait dengan alergi musiman, flu biasa, atau infeksi virus corona.

Pilek (ilustrasi). Melakukan tes Covid-19 adalah salah satu cara untuk menyingkap apakah gejala yang dialami seseorang terkait dengan alergi musiman, flu biasa, atau infeksi virus corona.

Foto: www.freepik.com
Orang yang memiliki gejala Covid-19 penting untuk menjalani tes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di masa pandemi, gejala pilek dan alergi musiman bisa sulit dibedakan dengan Covid-19. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, beberapa gejala alergi, pilek, dan Covid-19 memang tumpang tindih, seperti potensi batuk, sesak napas atau kesulitan bernapas, kelelahan, sakit kepala, sakit tenggorokan, dan hidung tersumbat.

Gejala yang lebih terkait dengan virus corona termasuk demam, nyeri otot dan tubuh, kehilangan rasa atau bau, mual atau muntah, dan diare. Pejabat kesehatan Chicago, AS mengatakan, mungkin sulit untuk mengetahui apakah gejala yang dialami seseorang terkait dengan alergi musiman, flu biasa, atau infeksi virus corona.

Melakukan tes Covid-19 adalah salah satu cara untuk mengetahuinya. Langkah ini termasuk untuk orang yang telah divaksinasi untuk virus corona.

"Siapa pun yang memiliki gejala, itulah kelompok orang yang paling penting untuk diuji," kata Dr. Isaac Ghinai, petugas dinas intelijen epidemi di Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago.

"Jika Anda memiliki gejala kemungkinan Covid, apakah itu hanya batuk atau gejala ringan apa pun, kami tetap merekomendasikan tes Covid," tuturnya, dilansir di NBC Chicago, Rabu (9/6).

Virus corona dan flu biasa memiliki banyak gejala. Menurut Mayo Clinic, diare dan mual atau muntah adalah satu-satunya gejala yang terkait dengan virus corona yang tidak tumpang tindih dengan flu biasa. Rumah sakit juga mencatat bahwa meskipun gejala Covid-19 umumnya muncul dua hingga 14 hari setelah terpapar SARS-CoV-2, gejala flu biasa biasanya muncul satu hingga tiga hari setelah terpapar virus penyebab pilek.

Bagi sebagian orang, virus corona menyebabkan gejala ringan atau sedang yang hilang dalam beberapa pekan. Bagi yang lain mungkin tidak menimbulkan gejala sama sekali.

Orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang dengan masalah kesehatan atau komorbid, berisiko lebih tinggi terkena penyakit yang lebih parah, termasuk pneumonia dan kematian. Bahkan, mereka yang menerima vaksin virus corona juga masih bisa tertular virus dan mungkin mengalami gejala.  

Orang-orang juga harus memerhatikan gejala virus corona potensial karena mereka dapat dikacaukan dengan alergi musiman. Alergi musiman terkadang dapat menyebabkan batuk dan pilek, keduanya dapat dikaitkan dengan beberapa kasus virus corona, atau bahkan flu biasa.

Tetapi alergi juga membawa mata gatal atau berair dan bersin, gejala yang jarang terjadi pada pasien virus corona. Alergi kadang-kadang dapat dipenuhi dengan hilangnya rasa atau bau.

Baca Juga

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA