Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Waspada, Obsesi Makan Sehat Bisa Berujung Malanutrisi

Rabu 09 Jun 2021 17:55 WIB

Red: Nora Azizah

Terobsesi makanan sehat tergolong gangguan makan atau disebut 'orthorexia nervosa'.

Terobsesi makanan sehat tergolong gangguan makan atau disebut 'orthorexia nervosa'.

Foto: Pixabay
Terobsesi makanan sehat tergolong gangguan makan atau disebut 'orthorexia nervosa'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anda yang terobsesi pada makanan sehat sebaiknya waspadalah karena hal ini justru bisa berdampak buruk, salah satunya berisiko membuat Anda kekurangan gizi atau malanutrisi. Dokter spesialis gizi klinik konsultan nutrisi pada kelainan metabolisme gizi dari Perhimpunan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia (PDGKI), Ida Gunawan, belum lama ini mengatakan, terobsesi pada makanan sehat tergolong gangguan makan atau disebut orthorexia nervosa.

"Dalam praktiknya, kalau dia tidak menemukan makanan sehat menurut dia, bisa menjadi stres, gelisah, merasa bersalah, cemas, dan sebagainya. Akhirnya, membuat dia memilih tidak makan daripada harus makan makanan yang menurut dia tidak sehat," kata dokter yang berpraktik di RS Pondok Indah-Puri Indah itu.

Baca Juga

Menurut Ida, ada perbedaan konsep makanan sehat pada mereka dengan orthorexia dan orang yang menerapkan pola makan sehat. Orang yang menerapkan pola makan sehat umumnya berpegang pada gizi seimbang.

Dalam piring makanan, seperti yang dianjurkan Kementerian Kesehatan, yakni setengah bagian diisi sayur dan buah, seperempat piring dengan karbohidrat (pilih yang kompleks, seperti nasi, sereal, kentang, roti gandum), kemudian isi seperempat lagi diisi dengan protein, baik hewani maupun nabati. Sementara untuk asupan harian garam, gula, dan minyak disesuaikan dengan rekomendasi Kementerian Kesehatan yakni gula 4 sendok makan peres, garam 1 sendok teh, dan minyak 5 sendok makan.

"Orang yang mengikuti pola makan sehat pastinya berpegang pada gizi seimbang. Dalam gizi seimbang tidak melulu isinya hanya sayur dan buah, tidak makan karbohidrat, lemak, dan gula," tutur Ida.

Sementara orang dengan orthorexia biasanya justru menghindari sumber karbohidrat, protein hewani, dan bumbu, seperti garam dan gula, hingga lemak yang bisa berujung masalah kesehatan, salah satunya malanutrisi. Mereka bisa menghindari konsumsi susu padahal sebenarnya bahan minuman ini mengandung zat gizi seperti kalsium mineral, atau enggan mengonsumsi daging yang justru bisa memunculkan risiko anemia.

Akibat menghindari sumber gizi penting, orang dengan orthorexia juga bisa berisiko mengalami gangguan suasana hati, penurunan berat badan drastis, mengalami banyak kelainan salah satunya pada kulit karena membatasi makanan secara ekstrem. Mereka juga bisa mengalami kelainan perilaku akibat ada perilaku kompulsif, mengalami masalah hubungan sosial, dan punya persepsi berlebihan terhadap diet sehat yang sebetulnya tidak wajar.

"Pada mereka yang orthorexia, segala bumbu, karbohidrat menjadi momok ditakuti, melihat protein hewani enggak makan karena dianggap mengandung kolesterol tinggi, identik dengan tidak sehat. Jadi konsep diet sehat yang harus dibetulkan," ujar Ida.

Menurut Ida, orthorexia bisa ditangani melalui perawatan dari dokter gizi klinik dan psikiater. Nantinya, mereka akan diberikan informasi mengenai persepsi makanan yang sehat, seperti apa nutrisi yang tepat dan seimbang untuk mendapatkan tubuh sehat.

Dalam perawatannya, orang dengan orthorexia juga dianjurkan melakukan banyak relaksasi supaya tidak menjadi tegang hingga berujung stres saat berada pada kondisi tidak menemukan makanan sehat menurut versi dia, hingga modifikasi perilaku, misalnya melalui terapi perilaku kognitif dan dialektif.

"Harus konsultasikan pada psikiater, mungkin perlu tambahan obat-obatan," demikian saran Ida.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA