Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Bolehkah Menggugurkan Kandungan Akibat Diperkosa?

Kamis 10 Jun 2021 05:23 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Bolehkah Menggugurkan Kandungan Akibat Diperkosa?

Bolehkah Menggugurkan Kandungan Akibat Diperkosa?

Foto: Pixabay
Sejumlah ahli fikih membagi pandangannya mengenai menggugurkan kandungan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menggugurkan kandungan tidak dianjurkan dalam Islam. Namun, bagaimana seseorang yang ingin menggugurkan kandungan akibat pemerkosaan? 

Permasalahan mengenai masalah keluarga berencana sering dikemukakan oleh ulama fikih. Dalam buku Fiqh Perempuan oleh KH Husein Muhammad, berdasarkan kesepakatan ulama fikih, pengguguran kandungan di atas usia empat bulan atau 120 hari diharamkan. 

Baca Juga

Sebab, pada usia tersebut, janin telah menjadi makhluk hidup. Sedangkan, membunuh manusia dalam kondisi apa pun hukumnya haram, meskipun kondisi tersebut membahayakan sang ibu.

Mereka berpijak dalam firman Allah surat al-Isra’ ayat 33:

وَلَا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِيْ حَرَّمَ اللّٰهُ اِلَّا بِالْحَقِّۗ

Wa lā taqtulun-nafsallatī ḥarramallāhu illā bil-ḥaqq. 

“…Janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan kebenaran (haq)…”

Sementara itu, pengguguran di bawah usia empat bulan menjadi perdebatan para ahli fikih. Al-Ghazali dari mahzab Syafii melarang pengguguran dalam semua tahap pertumbuhan janin. Selain al-Ghazali, ar-Ramli menganggap pengguguran boleh dilakukan dengan tingkatan yang berbeda, tergantung jauh dekatnya usia janin.

Pendapat mahzab lain pun beragam. Mengenai pengguguran yang diakibatkan oleh hamil zina, sejumlah ulama mazhab Syafi'i membolehkan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA