Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Kisah Mualaf David Pradarelli, Berawal dari Menonton Berita

Rabu 09 Jun 2021 05:17 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Kisah Mualaf David Pradarelli, Berawal dari Menonton Berita

Kisah Mualaf David Pradarelli, Berawal dari Menonton Berita

Foto: Onislam.net
David memutuskan tidak mempercayai media dan mempelajari Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bagi David Pradarelli, menjadi seorang Muslim merupakan sebuah anugerah. Dia lahir dan besar dalam ajaran Katolik Roma.

Namun, ia selalu memiliki ketertarikan yang mendalam dengan agama lain. Perjalanannya menjadi mualaf dimulai saat ia ingin memiliki hubungan dengan Tuhan.

Baca Juga

“Saya menghabiskan beberapa waktu di ordo agama Katolik yang dikenal sebagai Fransiskan. Saya memiliki banyak teman dan saya menikmati waktu saat beribadah,” kata David dalam buku Stories of New Muslims.

Menurut David, imannya seakan terlalu santai menjalani hari-hari sebagai Fransiskan dan itu terkesan sombong dan munafik. Saat ia kembali ke kehidupan sekuler, ia sekali lagi ingin mencari jalan untuk mencapai Tuhan.

Suatu malam, David menonton berita yang melaporkan tentang Muslim. David mengaku pemberitaan Muslim selalu dari sisi negatif dibandingkan sisi positif. Terlebih, Muslim kerap dihubungkan dengan beberapa kekerasan dan teroris.

“Saya cukup menolak mempercayai apa pun yang media katakan. Saya memutuskan meneliti Islam dan menarik kesimpulan saya sendiri,” ujar dia.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA