Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

IBL Mengembalikan Kepercayaan Diri Bola Basket Indonesia

Selasa 08 Jun 2021 00:01 WIB

Red: Israr Itah

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berfoto dengan pebasket dan ofisial Satria Muda Pertamina Jakarta pada acara penyerahan piala usai gim ketiga Final Liga Bola Basket Indonesia (IBL) 2021 di Britama Arena, Jakarta, Ahad (6/6/2021). Satria Muda Pertamina Jakarta berhasil menjadi juara IBL 2021 usai mengalahkan Pelita Jaya Bakrie Jakarta dengan skor 68-60 (2-1).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berfoto dengan pebasket dan ofisial Satria Muda Pertamina Jakarta pada acara penyerahan piala usai gim ketiga Final Liga Bola Basket Indonesia (IBL) 2021 di Britama Arena, Jakarta, Ahad (6/6/2021). Satria Muda Pertamina Jakarta berhasil menjadi juara IBL 2021 usai mengalahkan Pelita Jaya Bakrie Jakarta dengan skor 68-60 (2-1).

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
IBL digelar dengan protokol kesehatan ketat sejak awal hingga laga akhir final.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama IBL Junas Miradiarsyah merasa lega bisa menyelelesaikan Kompetisi IBL Pertamax 2021 di tengah pandemi Covid-19. “Alhamdulillah kita bisa menyelesaikan kompetisi sesuai target. Kuncinya adalah kerja sama dan disiplin pada protokol kesehatan,” kata Junas seusai laga final IBL Pertamax 2021 antara Pelita Jaya Bakrie melawan Satria Muda Pertamina di Britama Arena, Mahaka Square Kelapa Gading, Jakarta Utara, Ahad (6/6. 

Gelar juara akhirnya direbut oleh Satria Muda yang mengalahkan Pelita Jaya dengan skor 2-1 dalam seri final the best of three. Junas menilai musim ini sebagai awal untuk menuju pergelaran kompetisi yang lebih baik lagi pada musim-musim berikutnya.

Baca Juga

“Yang pasti sukses IBL menumbuhkan kepercayaan diri bola basket Indonesia. Terbukti animo penonton luar biasa, bahkan meningkat hingga empat atau lima kali lipat,” katanya.

Laga final berformat best of three bahkan menciptakan rekor viewer selama ini. Saat gim final ditonton 71 ribu orang lewat saluran youtube IBL TV. Ini sebuah rekor baru. Tayang ulangnya juga sudah disaksikan lebih dari 480 ribu orang.

Secara tidak langsung, IBL juga membantu upaya pemerintah membangun optimisme masyarakat untuk terus bergerak dan berkarya tanpa meninggalkan protokol kesehatan. “Kita bisa membuktikan bisa mengalahkan Covid 19 dengan cara kita, yakni bekerja sama dalam berdisiplin terhadap protokol kesehatan dalam setiap kegiatan,” tegasnya.

Junas mengaku tidak sepenuhnya puas. Pada awal-awal kompetisi masih ada yang terpapar Covid-19. Namun sekali lagi IBL membuktikan bahwa dengan kerja sama semuanya bisa dilalui. 

"Kerja sama, saling jaga, dan disiplin penuh pada protokol kesehatan, akhirnya membuat kita bisa terbebas dari Covid-19 hingga menyelesaikan kompetisi,” kata Junas.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA