Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Holding BUMN Industri Pertahanan Kurangi Impor Alutsista

Senin 07 Jun 2021 21:52 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Fuji Pratiwi

Logo PT Dahana (Persero). Produksi alutsista secara mandiri di dalam negeri mengurangi ketergantungan akan impor.

Logo PT Dahana (Persero). Produksi alutsista secara mandiri di dalam negeri mengurangi ketergantungan akan impor.

Foto: Facebook PT Dahana (Persero)
Produksi mandiri membuat biaya distribusi dan perawatan lebih kompetitif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah saat ini sedang mempersiapkan Holding BUMN Industri Pertahanan guna mengakselerasi kebutuhan pemerintah akan Alat Utama Sistem Persenjataan (Alutsista). Salah satu BUMN anggota Holding Industri Pertahanan adalah PT Dahana (Persero).

Direktur Teknologi dan Pengembangan Dahana Wildan Widarman mengatakan, pembentukan Holding BUMN Industri Pertahanan, ucap Wildan, memudahkan para pemangku kebijakan untuk mensinergikan permintaan seluruh matra, termasuk permintaan akan berbagai jenis bahan peledak dan bom. "Letak produksi yang dekat dengan lokasi pengguna akhir juga memudahkan dalam pengiriman dan perawatan produk-produk Alpalhankam Industri Pertahanan," kata Wildan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (7/6).

Wildan mengatakan kehadiran Bom P Series produksi Dahana untuk mengurangi ketergantungan importasi bom Indonesia dari luar negeri. Langkah ini sekaligus mewujudkan kemandirian Alpalhankam Indonesia.

"Selain itu, keuntungan memproduksi secara mandiri adalah harga distribusi serta perawatan yang lebih bersaing dibanding mengimpor," ucap Wildan.

Selain Dahana yang fokus pada pengembangan produk energetic material (bahan peledak/bom/propelan) untuk seluruh matra pertahanan, lanjut Wildan, BUMN lainnya yang tergabung di dalam Holding Industri Pertahanan antara lain PT Len Industri (Persero) yang fokus pada C5ISR Platform beserta MRO dan solusi integrasi 3 matra (interoperability) melalui Network Centric Warfare. PT Pindad (Persero) dengan fokus pada platform matra darat, MRO dan penyediaan senjata serta munisi.

Kemudian, PT Dirgantara Indonesia (Persero) dengan fokus pada platform matra udara dan MRO. Juga ada PT Pal Indonesia (Persero) dengan fokus pengembangan matra laut dan MRO.

 

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA