65 Santri Pesantren Bina Madani Terpapar Covid-19

Rep: Shabrina Zakaria / Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah santri dari luar kota mulai datang kembali ke pondok pesantren dan menjalani tes swab antigen (ilustrasi)
Sejumlah santri dari luar kota mulai datang kembali ke pondok pesantren dan menjalani tes swab antigen (ilustrasi) | Foto: Republika/Bayu Adji P

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kasus positif Covid-19 di Pondok Pesantren Bina Madani, Kelurahan Harjasari, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor bertambah menjadi 65 orang. Sebelumnya, kasus positif Covid-19 di pesantren tersebut berjumlah 32 orang, dan bertambah 33 orang pada Senin (7/6). Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim mengatakan, 33 orang yang terpapar seluruhnya merupakan santri. Dengan rincian, 20 orang santri laki-laki dan 13 orang santri perempuan.

"Hari ini tambahan santri yang positif Covid-19 di Pondok Pesantren Bina Madani berjumlah 33 santri. Jadi total santri yang positif Covid-19 saat ini ada 65 santri," kata Dedie kepada Republika.co.id, Senin (7/6).

Baca Juga

Dedie menjelaskan, 33 kasus santri positif baru itu berasal dari 464 orang yang menjalani PCR swab test pada Ahad (6/6). Dimana total sampel yang sudah diperiksa petugas sebanyak 881 sampel. Dari 65 santri Pondok Pesantren Bina Madani yang positif Covid-19 itu, Dedie memaparkan, 56 santri di antaranya sudah dievakuasi ke pusat isolasi di Pusdiklatwas BPKP Ciawi, Kabupaten Bogor. “Sedangkan ada delapan santri sedang isolasi di rumah, dan satu santri lainnya masih di pondok pesantren," ujarnya.

Terpisah, Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto menyatakan, 33 santri yang baru diketahui terkonfirmasi Covid-16 segera diisolasi dan pesantren segera ditutup sementara. Termasuk membatasi kegiatan dengan protokol kesehatan untuk menghindari penularan. "Kita siapkan logistik, posko gabungan, vitaminnya dan sebagainya," kata dia.

Dari dua klaster (Griya Melati dan Bina Madani) kata Wali Kota Bogor ini, maka dapat disimpulkan penularan itu terjadi akibat perjalanan dari luar kota. Untuk itu, ia memerintahkan lurah dan camat mendata mana saja pesantren yang akan melaksanakan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) bekerja sama dengan Kementerian Agama (Kemenag).  "Diakukan tes PCR semua sebelum tatap muka," jelasnya.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Bertambah, 65 Santri Pesantren Bina Madani Terpapar Covid-19

421 Santri dan Pengurus Pesantren di Bogor Jalani Tes Covid

Dinkes: 46 Santri yang Kembali ke Kalbar Positif Covid-19

Belasan Santri di Tasikmalaya Masih Diisolasi

Santri Positif Covid-19, Ponpes di Bengkalis Tutup Sementara

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image