Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Siswa Hadiri Sekolah Tatap Muka Minim, Bukti Ortu Masih Ragu

Senin 07 Jun 2021 17:03 WIB

Red: Andri Saubani

Akstivitas belajar mengajar saat simulasi pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas pada masa pandemi Covid-19 di SDN 065 Cihampelas, Kota Bandung.

Akstivitas belajar mengajar saat simulasi pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas pada masa pandemi Covid-19 di SDN 065 Cihampelas, Kota Bandung.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Di Bandung, uji coba pembelajaran tatap muka di SMAN 22 hanya dihadiri satu siswa.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Muhammad Fauzi Ridwan, Antara, Rr Laeny Sulistyawati, Inas Widyanuratikah

Simulasi pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas pada masa pandemi Covid-19 di 330 sekolah tingkat SD hingga SMA di Kota Bandung yang ditunjuk Dinas Pendidikan mulai digelar hari ini, Senin (7/6). Salah satu sekolah di Kota Bandung, yakni SMAN 22 Bandung, hanya dihadiri satu orang siswa saat hari pertama masa uji coba PTM terbatas.

Baca Juga

Kepala Sekolah SMAN 22 Bandung, Hadili, mengatakan, uji coba PTM di sekolahnya itu diterapkan untuk siswa kelas 10. Menurutnya, ada 100 siswa yang menyetujui ikut PTM itu setelah mengisi daftar hadir, tetapi pada hari pertama uji coba ini hanya satu siswa yang hadir di sekolah.

"Dari 100 siswa yang menyetujui (PTM), yang datang cuma satu orang," kata Hadili di Bandung, Jawa Barat.

Menurut dia, keraguan para orang tua atau wali siswa menjadi faktor adanya fenomena tersebut. Meski begitu, proses pembelajaran tatap muka terhadap satu orang siswa itu tetap berlangsung.

Meski begitu, ia mengaku bangga dengan seorang muridnya itu yang mengikuti PTM. Ia berharap pada hari berikutnya uji coba PTM itu dapat dihadiri lebih banyak siswa.

"Ini contoh satu orang yang sudah betul-betul luar biasa, saya kasih reward, mungkin besok bertambah," kata dia.

Untuk itu, ia berencana mengundang para orang tua atau wali siswa untuk mengikuti rapat secara daring guna menghilangkan keraguan uji coba PTM tersebut. Dengan begitu, para siswa bisa diizinkan untuk mengikuti PTM terbatas.

Untuk tingkat sekolah Dasar (SD), salah satu SD yang melaksanakan simulasi yaitu sekolah swasta di Jalan Jawa, Kota Bandung. Di sekolah itu, siswa yang mengikuti simulasi hanya 10 orang dari total siswa yang mencapai 27 orang pada satu kelas.

Kepala Sekolah, Yohana Dita, mengatakan, hanya 10 orang siswa kelas VI yang mengikuti simulasi belajar tatap muka dari total siswa 27 orang. Simulasi tersebut akan dilakukan oleh tiap kelas hingga tanggal 17 Juni mendatang.

"Yang ikut simulasi hanya 10 orang, kelas VI. Simulasi gak langsung belajar," ujarnya saat ditemui di sekolah, Senin (7/6). Ia mengatakan, pihaknya memberlakukan belajar tatap muka untuk kelas dengan sistem shifting.

Yohana mengatakan, pada Senin simulasi belajar tatap muka dilakukan untuk kelas satu dan enam. Pada hari Selasa dilakukan sterilisasi, pada Rabu untuk kelas dua dan empat, sedangkan Jumat untuk kelas tiga dan lima dengan satu kali pertemuan maksimal dua jam.

Sekretaris Daerah Kota Bandung Ema Sumarna mengatakan, para siswa yang hadir pada uji coba PTM hanya siswa yang diizinkan oleh orang tua ataupun wali murid. Dengan demikian, tidak ada unsur paksaan kepada para siswa untuk mengikuti pembelajaran secara luring di sekolah.

"Jadi, tadi di kelas tujuh yang jumlahnya 21 yang hadir hanya tiga, yang 18 ini ternyata belum mengizinkan. Nah, itu yang saya senang bahwa di sini tidak ada unsur paksaan," kata Ema setelah meninjau uji coba PTM di SD-SMP Santo Yusup, Kota Bandung.

Ema mengatakan, apabila kasus Covid-19 meningkat satu pekan ke depan, PTM terbatas dapat ditunda. Ema mengatakan, nyawa manusia lebih penting terlebih pembelajaran tetap berjalan secara daring. "Bisa jadi ditunda PTM (jika kasus naik)," ujarnya.

"Kalau BOR semakin meningkat, masukannya di-pending (PTM), tapi berharap kondisi ideal kejadian apa pun harus lebih baik dari kemarin," kata Ema. Ia menambahkan, keputusan pelaksanaan PTM terbatas akan ditentukan oleh Wali Kota Bandung pada Jumat mendatang.

"Iya dan tidak nanti oleh Pak Wali Kota yang mengambil keputusan. Nanti hari Jumat kami ekspose," katanya.



In Picture: Penilaian Akhir Tahun Siswa SMP di Bandung (1)

photo
Siswa sekolah menengah pertama (SMP) mengerjakan soal ujian penilaian akhir tahun (PAT) secara tatap muka di SMP Pasundan 1, Jalan Balonggede, Kota Bandung, Senin (7/6). SMP Pasundan 1 menggelar penilaian akhir tahun (PAT) yang bertepatan dengan uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas yang dilakukan Pemerintah Kota Bandung dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat, seperti membatasi jumlah siswa menjadi 20 persen dari kapasitas, menerapkan jarak duduk, dan menggunakan masker. Foto: Republika/Abdan Syakura - (REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA)

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA