Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Zimbabwe Berencana Bunuh Massal Gajah untuk Kurangi Populasi

Senin 07 Jun 2021 14:44 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Gajah (ilustrasi)

Gajah (ilustrasi)

Foto: VOA
Daya dukung Zimbabwe hanya mampu untuk sekitar 45.000 gajah.

REPUBLIKA.CO.ID, HARARE -- Populasi gajah di Zimbabwe terus menanjak ketika populasi hewan itu di Afrika sedang menurun. Pihak berwenang di negara Afrika bagian selatan itu memperkirakan bahwa jumlah mamalia itu saat ini mencapai kurang lebih 100.000 ekor dan akan dipangkas dengan pembunuhan massal.

Jumlah gajah di Zimbabwe telah mengalami kenaikan cukup banyak dari 84.000 ekor pada 2014. Padahal, daya dukung negara itu hanya mampu untuk sekitar 45.000 gajah.

Baca Juga

Surplus itu telah mendorong pemerintah dalam beberapa pekan terakhir untuk mempertimbangkan pembunuhan massal gajah sebagai pilihan pengendalian populasi untuk melindungi satwa liar lainnya, serta vegetasi negara. Upaya tersebut terakhir dilakukan negara itu pada 1988.

"Kami kelebihan populasi gajah di negara ini," kata juru bicara Otoritas Taman dan Margasatwa Zimbabwe (ZimParks), Tinashe Farawo, dikutip dari Aljazirah.

Mempertahankan populasi gajah yang tumbuh menimbulkan risiko bagi hewan lain dengan menyebabkan kerusakan habitat. Akan ada juga peningkatan interaksi manusia-satwa liar yang berbahaya, dengan lusinan kematian dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir.

"Kami memiliki burung nasar yang berkembang biak di pohon. Burung nasar tidak lagi berkembang biak di Hwange (Taman Nasional), mereka pindah ke tempat lain karena gajah punya kebiasaan merobohkan pohon," kata Farawo.

Farawo mencatat bahwa rencana membunuh gajah masih dalam tahap formatif dan keputusan akhir belum dibuat. Namun, dia menekankan bahwa pemusnahan diizinkan oleh undang-undang Zimbabwe.

Tapi, Pusat Tata Kelola Sumber Daya Alam (CNRG) sebagai pengawas lingkungan dan hak asasi manusia di Zimbabwe yang mendokumentasikan perburuan, menentang rencana tersebut. "Pemusnahan pada akhirnya akan menyebabkan kepunahan gajah-gajah ini,” kata juru bicara Simiso Mlevu.

"Ini baru permulaan. Segera kita akan dipaksa untuk melakukan perjalanan ke negara lain hanya untuk melihat seekor gajah," kata Mlevu.

Awal tahun ini, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mendaftarkan gajah hutan Afrika sebagai sangat terancam punah. Sedangkan gajah sabana Afrika sebagai terancam punah. Pengajuan itu akibat lonjakan perburuan dan hilangnya habitat karena jumlahnya yang menurun.

Menurut penilaian terbaru kelompok yang berbasis di Swiss, jumlah gajah hutan Afrika turun lebih dari 86 persen selama periode 31 tahun. Sementara itu, populasi gajah sabana Afrika turun setidaknya 60 persen selama setengah abad terakhir.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA