Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Seperti Apa Reaksi Tubuh Penerima Vaksin Covid-19 Campuran?

Senin 07 Jun 2021 14:35 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Vaksinator menyiapkan vaksin Covid-19 Pfizer di Arab Saudi. Ilmuwan telah mengungkap dampak positif dari mengombinasikan suntikan dosis pertama memakai vaksin Pfizer dengan dosis kedua menggunakan vaksin Oxford/AstraZeneca.

Vaksinator menyiapkan vaksin Covid-19 Pfizer di Arab Saudi. Ilmuwan telah mengungkap dampak positif dari mengombinasikan suntikan dosis pertama memakai vaksin Pfizer dengan dosis kedua menggunakan vaksin Oxford/AstraZeneca.

Foto: AP
Penelitian melibatkan penerima dosis pertama vaksin Pfizer, dosis keduanya Oxford/AZ.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat ini ada beragam jenis vaksin Covid-19 yang sudah disetujui penggunaannya oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Berdasarkan penelitian yang masih berlangsung, mengombinasikan dua jenis vaksin yang tepat ternyata tampak dapat mengoptimalkan perlindungan terhadap Covid-19 dan imunitas tubuh.

Hal ini diungkapkan dalam hasil studi pendahuluan yang melibatkan lebih dari 600 orang partisipan. Dalam studi ini, para partisipan mendapatkan suntikan dosis pertama dari vaksin Covid-19 Pfizer. Dosis kedua yang mereka dapatkan berasal dari vaksin Covid-19 Oxford/AstraZeneca.

Vaksin Covid-19 Oxford/AstraZeneca merupakan jenis vaksin adenovirus. Vaksin Covid-19 lain yang merupakan vaksin adenovirus adalah vaksin milik Johnson and Johnson.

Vaksin adenovirus menggunakan teknologi vektor virus. Dengan teknologi ini, versi modifikasi dari virus lain digunakan untuk mengirimkan instruksi ke sel-sel tubuh.

Sementara, vaksin Covid-19 Pfizer merupakan jenis vaksin mRNA. Vaksin Covid-19 lain yang juga merupakan vaksin mRNA adalah vaksin keluaran Moderna.

Vaksin mRNA tidak menggunakan virus dalam bentuk yang sudah dilemahkan atau dimodifikasi. Vaksin ini menggunakan kode genetik dari virus.

Ketika vaksin mRNA disuntikkan ke dalam tubuh, dia akan masuk ke dalam sel dan memerintahkan sel untuk menciptakan antigen. Antigen-antigen ini akan dikenali dan dipersiapkan oleh sistem imun untuk melawan virus corona.

Para partisipan mulai memproduksi antibodi dalam kadar yang lebih tinggi setelah menerima suntikan dosis kedua vaksin. Antibodi yang dihasilkan pada partisipan yang menerima kombinasi vaksin tampak lebih tinggi dibandingkan partisipan yang menerima dosis pertama dan kedua dari vaksin Oxford/AstraZeneca.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA