Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Politikus Golkar: Airlangga Capres 2024 Harga Mati

Sabtu 05 Jun 2021 22:03 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan pengarahan dalam penyerahan Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI kepada alumni program Kartu Prakerja di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (8/4/2021). Pemberian KUR tersebut menambah portofolio penyaluran KUR BNI yang hingga 31 Maret 2021 telah mencapai Rp7,1 triliun bagi 72 ribu penerima di seluruh Indonesia.

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan pengarahan dalam penyerahan Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI kepada alumni program Kartu Prakerja di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (8/4/2021). Pemberian KUR tersebut menambah portofolio penyaluran KUR BNI yang hingga 31 Maret 2021 telah mencapai Rp7,1 triliun bagi 72 ribu penerima di seluruh Indonesia.

Foto: SIGID KURNIAWAN/ANTARA
Dukungan ke Airlangga dinilai harga mati karena sudah ditetapkan lewat Munas 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPP Partai Golkar, Firman Soebagyo, menegaskan dukungannya terhadap Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto (AH), sebagai calon presiden pada Pemilu 2024. Firman mengatakan dukungan terhadap Airlangga tersebut dinilai harga mati untuk semua elemen Partai Golkar mengingat hal tersebut
merupakan keputusan tertinggi yang telah ditetapkan partai melalui musyawarah nasional (munas) Partai Golkar 2019 lalu.

"Sekarang ini langkah yang harus ditempuh oleh seluruh kader adalah pentingnya meningkatkan konsolidasi dari tingkat pusat hingga daerah, menyatukan langkah untuk melakukan sosialisasi secara masif kepada publik jika AH adalah calon presiden", kata Firman saat dikonfirmasi Republika.co.id, Sabtu (5/6).

Ketua Badan Pemenangan Pemilu dapil 3 Jateng itu berpendapat Airlangga adalah figur yang tepat sebagai presiden. Ayah Airlangga, Ir. Hartarto Sastrosoenarto (alm) dikatakan Firman mempunyai catatan sejarah yang sangat baik di kalangan industri, serta dianggap berhasil menggerakkan roda perekonomian dari sektor industri dan perdagangan.
 
"Pak Hartarto sebagai Menteri Perindustrian dan Menko Perindag juga Menko Perkonomian di era Presiden Soeharto telah membawa keberhasilan yang luar biasa dan itu diakui oleh kalangan usaha dan industri," ujarnya.
 
Wakil ketua Umum SOKSI itu menganggap kepiawaian sang ayah menurun ke Airlangga yang saat ini ditunjuk sebagai Menko Perekonomian oleh Presiden Joko Widodo sekaligus ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN). Airlangga bahkan sebelumnya juga menjabat sebagai Menteri Perindustrian seperti ayahnya.

"Pilihan yang tepat untuk mendukung AH sebagai satu-satunyanya capres dari Partai Golkar adalah sebuah keniscayaan yang tidak bisa ditawar-tawar lagi," tegasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA