BPBD Cianjur Imbau Warga Membaca Tanda Alam

Red: Muhammad Fakhruddin

BPBD Cianjur Imbau Warga Membaca Tanda Alam (ilustrasi).
BPBD Cianjur Imbau Warga Membaca Tanda Alam (ilustrasi). | Foto: Antara/Adeng Bustomi

REPUBLIKA.CO.ID,CIANJUR -- Badan Penggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, mengimbau warga yang tinggal di daerah rawan bencana longsor dan banjir untuk dapat membaca tanda alam akan terjadinya bencana, sehingga dapat mengungsi untuk menghindari korban jiwa.

Sekjen BPBD Kabupaten Cianjur, Irfan Sopyan mengatakan, sebelum terjadinya longsor yang melanda dua desa di Kecamatan Cibeber, warga sempat mendengar suara gemuruh setengah jam sebelum longsor terjadi menimpa perkampungan warga.

"Warga yang mendengar suara gemuruh dari tebing setinggi 70 meter yang terletak di belakang perkampungan, langsung memberitahukan hal tersebut pada warga lainnya untuk segera mengungsi karena takut disertai longsor," katanya, Jumat (4/6).

Kepedulian dan tindakan warga dalam membaca tanda alam, sudah mulai terlihat sehingga korban jiwa saat terjadi bencana dapat ditekan, seperti yang terjadi di dua desa, Cibokor dan Girimulya, dimana warga langsung mengungsi setelah mendengar suara gemuruh sebelum longsor menerjang.

Antisipasi jatuhnya korban jiwa, berkat kepedulian dan kejelian warga dalam membaca tanda alam akan terjadinya bencana longsor, dituturkan beberapa orang warga yang sempat mendengar suara gemuruh setengah jam sebelum longsor melanda, tepatnya saat bergotong royong membersihkan selokan.

"Saya dan warga lainnya sedang bekerja membersihkan selokan saat malam menjelang karena airnya luber ke perkampungan. Saat bekerja itulah, kami mendengar suara gemuruh dari tebing di belakan kampung," kata Kikin (50) warga Desa Cibokor.

Mendapati hal tersebut, pihaknya bersama warga lainnya, langsung mengimbau warga melalui pengeras suara di masjid untuk segera mengungsi karena ditakutkan longsor akan terjadi. Kebiasaan membaca tanda alam tersebut, didapat dari orang tua terhadulu dan beraca dari beberapa kejadian sebelumnya.

"Kami cukup mendapat pelatihan dan tutorial dari relawan dan selama ini, tanda gemuruh sering terdengar sebelum terjadi bencana alam. Sehingga ini, harus menjadi pelajaran juga untuk generasi penerus nantinya, jeli dalam membaca tanda alam," katanya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Jalan Longsor dan Penebangan Hutan di Aceh

Hujan Deras, Akses Jalan di Lebak Longsor

Jalur Alternatif Jonggol-Cipanas Bisa Dilalui Satu Arah

Jalur Alternatif Cipanas-Jonggol Terputus Akibat Longsor

Gempa Bumi Magnitudo 5,2 Guncang Aceh Jaya

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image