Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

IBL Diharapkan Pertahankan Kualitas

Jumat 04 Jun 2021 14:52 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Didi Purwadi

Menpora Zainudin Amali (kedua kiri) saat menyaksikan gim pertama final IBL 2021 di Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (3/6).

Menpora Zainudin Amali (kedua kiri) saat menyaksikan gim pertama final IBL 2021 di Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (3/6).

Foto: IBL Indonesia
IBL 2021 menjadi modal Indonesia sebagai tuan rumah FIBA Asia Cup 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) RI, Zainudin Amali, hadir mewakili Presiden Joko Widodo saat membuka laga final Indonesia Basketball League (IBL) musim 2021 di Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (3/6) malam WIB. Dalam pidato sambutannya, Presiden Jokowi yang diwakilkan Menpora Zainudin Amali tersebut merasa puas dengan penyelenggaraan dan jalannya pertandingan IBL 2021 yang bisa menjadi modal pelaksanaan Indonesia sebagai tuan rumah FIBA Asia Cup 2021.

''Beliau berpesan pada IBL untuk mempertahankan kualitas kompetisi,'' ujar Menpora dalam keterangan pers yang diterima Republika.co.id, Jumat (4/6).

Menurutnya, IBL tidak hanya menghasilkan prestasi dan atlet-atlet andal. Kompetisi bola basket Tanah Air tersebut juga menyuguhkan laga menarik yang menjadi pengobat rindu dan hiburan tersendiri bagi para pencintanya.

Sukses IBL pun menjadi modal besar saat Indonesia menjadi tuan rumah FIBA Asia 2021 di Jakarta. Terlebih lagi, ketua panitia pelaksana FIBA Asia Cup 2021 juga Junas Miradiarsyah, yang menjabat direktur utama IBL.

"Hanya, mungkin memang perlu adjustment tambahan karena peserta FIBA Asia adalah negara-negara lain," kata Menpora.

Suksesnya pelaksanaan kejuaraan FIBA Asia 2021 nantinya juga akan menjadi pintu sukses menuju FIBA World Cup 2023. Karena, Indonesia akan menjadi tuan rumah bersama Filipina dan Jepang.

"Jaga sportivitas karena masyarakat kita menilai kualitas setiap permainan, meski tidak banyak yang langsung, tetapi melalui media yang disediakan (virtual) banyak sekali yang menyaksikan," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA