Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Bupati Bandung Jelaskan Banjir Bandang di Solokan Jeruk

Kamis 03 Jun 2021 14:26 WIB

Red: Ratna Puspita

Ratusan rumah terendam banjir dan dipenuhi lumpur akibat tanggul Sungai Cisanggalah jebol di Desa Panyadap, Kecamatan Solokanjeruk, Kabupaten Bandung, Rabu (2/6). Dalam peristiwa tersebut tidak ada korban jiwa, warga bersama petugas terkait terus melakukan pembersihan matrial. Meski demikian, masih terbukanya tanggul membuat warga khawatir banjir susulan jika terjadi hujan.

Ratusan rumah terendam banjir dan dipenuhi lumpur akibat tanggul Sungai Cisanggalah jebol di Desa Panyadap, Kecamatan Solokanjeruk, Kabupaten Bandung, Rabu (2/6). Dalam peristiwa tersebut tidak ada korban jiwa, warga bersama petugas terkait terus melakukan pembersihan matrial. Meski demikian, masih terbukanya tanggul membuat warga khawatir banjir susulan jika terjadi hujan.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Pemkab Bandung akan memasang tembok penahan tanah di Sungai Cisunggalah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Bupati Bandung Dadang Supriatna menyebut salah satu penyebab banjir bandang yang terjadi di Solokan Jeruk, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, akibat terhambatnya normalisasi sungai. Sebab, kata dia, pihak Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citarum sudah menganggarkan Rp15 miliar untuk normalisasi Sungai Cisunggalah yang merupakan anak Sungai Citarum. 

Namun, kata dia, ada seorang yang bertahan sehingga normalisasi itu belum terlaksana. "Tapi ada satu orang yang bertahan, jadi tidak terlaksana. Sebelumnya masyarakat sudah mengusulkan dan menyatakan tidak ada ganti rugi," kata Dadang di lokasi banjir bandang, Kamis (3/6).

Baca Juga

Dari adanya peristiwa tersebut, Dadang memastikan bakal segera menggelar rapat koordinasi bersama Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang, Badan Penanggulangan Bencana Daerah, dan aparat kewilayahan lainnya untuk mencari solusi. Menurutnya, ia berencana bakal memperbesar sungai menjadi 5 meter lebarnya.

Namun untuk saat ini, kata dia, pihak BPBD dan warga setempat telah memasang karung berisi pasir untuk menambal sementara sungai tersebut. "Nanti yang permanen kita pasang TPT (tembok penahan tanah) supaya lebih stabil dan konstruksinya aman," kata Dadang.

Selain itu, pihaknya juga bakal memberi bantuan untuk pemulihan rumah akibat diterjang banjir bandang tersebut. Karena ada sekitar puluhan rumah yang rusak akibat banjir bandang yang terjadi pada Rabu (3/6) dini hari itu.

Sementara itu Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Bandung Akhmad Djohara mengatakan saat ini sepanjang aliran sungai tersebut ada yang sudah dipasang TPT dan ada juga yang belum. Untuk itu, BPBD Bandung akan berkoordinasi dengan Satpol PP untuk mencari solusi terkait adanya warga yang menolak pembuatan TPT tersebut.

Karena, kata dia, jangan sampai satu orang menjadi penghambat pembuatan TPT hingga menyebabkan bencana. "Jadi karena satu jadi terhambat semua, kita akan pertegas menghadapi warga yang tidak setuju hanya satu orang," kata Akhmad.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA