Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Israel dan UEA Bertemu Bahas Peluang Investasi

Kamis 03 Jun 2021 13:08 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

 Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, kiri, Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed al-Nahyan, dan Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmed Al Khalifa berdiri di Balkon Kamar Biru selama upacara penandatanganan Kesepakatan Abraham di Halaman Selatan Gedung Putih, Selasa (15/9/2020), di Washington.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, kiri, Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed al-Nahyan, dan Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmed Al Khalifa berdiri di Balkon Kamar Biru selama upacara penandatanganan Kesepakatan Abraham di Halaman Selatan Gedung Putih, Selasa (15/9/2020), di Washington.

Foto: AP/Alex Brandon
Perdagangan antara Israel- UEA telah melampaui 354 juta dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Di hotel Armani, Dubai yang mewah di dalam gedung pencakar langit tertinggi di dunia, warga Israel yang mengenakan kippa dan warga Emirat dengan jubah putih panjang dan kandura berkumpul pada Rabu (3/6) untuk membahas peluang investasi. Mereka bertujuan untuk memanfaatkan hubungan yang semakin dekat dalam sembilan bulan setelah kedua negara sepakat untuk meresmikan hubungan.

Sangat sedikit yang menyebutkan tentang Palestina atau fakta bahwa hampir dua minggu yang lalu, Israel adalah negara yang masih berperang. Seperti dilansir dari AP, sangat sedikit yang menyebutkan tentang Palestina atau fakta bahwa hampir dua minggu yang lalu, Israel adalah negara yang masih berperang.

Sebaliknya, percakapan itu berfokus pada bisnis. Beberapa pembicara Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) membuka sambutan mereka dengan salam Ibrani "Shalom” dan salam Arab “Salam.”

Mereka berbicara tentang meningkatkan pariwisata, menciptakan lapangan kerja, berbagi teknologi, diversifikasi ekonomi dan mengatasi masalah kelangkaan air.

Sejak UEA dan Israel meresmikan hubungan pada bulan September, puluhan ribu turis Israel telah datang ke UEA – sebagian besar ke Dubai atau dalam kunjungan yang ditargetkan ke ibu kota Abu Dhabi.

Perdagangan antara kedua negara telah melampaui 354 juta dolar AS. Kedua negara telah menandatangani sekitar 25 perjanjian untuk lebih dari 15 sektor, kata Menteri Negara Perdagangan Luar Negeri, Thani bin Ahmed Al-Zayoudi, pejabat tertinggi Emirat pada acara tersebut, dikutip dari AP News, Rabu (3/6).

Belum ada indikasi bahwa perang 11 hari di Gaza yang berakhir dengan gencatan senjata yang tidak meyakinkan pada 21 Mei telah memperlambat hubungan UEA-Israel yang sedang berkembang.

Perang tersebut setidaknya menewaskan 254 warga Palestina di Jalur Gaza, termasuk 67 anak-anak dan 22 orang dari keluarga yang sama, berusia 6 bulan hingga 89 tahun. Hamas, yang menguasai Gaza, mengatakan 80 pejuangnya tewas. Tiga belas orang tewas di Israel, termasuk dua anak dan satu tentara, karena konflik tersebut.

Forum investasi adalah dunia yang jauh dari kehancuran perang. Di ruang dansa Armani yang mewah dan dijaga ketat di menara Burj Khalifa, tidak ada kekhawatiran atau kekhawatiran yang terlihat di wajah para delegasi dan pembicara Israel yang bersemangat dan bersemangat.  

Banyak di antaranya menyatakan keheranan mereka pada betapa cepatnya hubungan berkembang dengan UEA. “Itu terjadi dan itu tidak terjadi sebelumnya. Jika Anda berbicara kepada saya setahun yang lalu, saya tidak akan menduga bahwa (kita) akan berbicara di sini hari ini di Dubai tentang semua hal yang sedang terjadi ini,” kata Duta Besar Israel Eitan Na'eh, yang berbasis di Abu dhabi.

Na'eh berbicara kepada The Associated Press di sela-sela KTT, yang disebut sebagai konferensi investasi tatap muka pertama di UEA antara Israel dan Emirat sejak pakta diplomatik yang ditengahi AS ditandatangani pada September.

Direktur Jenderal Investasi Abu Dhabi, Tariq Bin Hendi, mengatakan bahwa negaranya telah membantu perusahaan Israel didirikan di UEA. Kantor tersebut bertanggung jawab untuk menarik investasi asing ke Abu Dhabi dan mendiversifikasi sektor swasta.

“Kami ingin orang-orang Israel, orang-orang di dunia untuk datang dan bergabung dengan kami, membantu kami dalam perjalanan itu, bekerja dengan kami, belajar dari kami, memungkinkan kami untuk belajar dari Anda, dan pada akhirnya membangun hubungan yang kuat,” katanya.

Tidak ada pembicara tingkat tinggi dari Israel di acara tersebut, meskipun itu mungkin akibat dari ketidakpastian politik Israel. Daftar pembicara juga berubah cukup signifikan dengan mengecualikan beberapa pembicara asli yang tercantum dalam agenda sebelum konflik baru-baru ini.

Bulan lalu, Uni Emirat Arab mengeluarkan teguran publik yang jarang kepada Israel atas tindakan keras polisi di Yerusalem dan adegan kekerasan yang ditangkap oleh pasukan keamanan Israel oleh warga Palestina yang menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsa, sebuah situs suci bagi Muslim dan Yahudi.

Kekerasan yang meletus pada hari-hari terakhir bulan suci Ramadhan membuat marah warga di seluruh negara-negara Teluk Arab, beberapa di antaranya menyatakan dukungan untuk Palestina dan penentangan terhadap Israel di media sosial atau dalam protes jalanan terbatas.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA