Thursday, 25 Syawwal 1443 / 26 May 2022

Puisi Hujan Bulan Juni Karya Sapardi

Kamis 03 Jun 2021 08:45 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Novel Hujan Bulan Juni karya Sapardi Djoko Damono.

Novel Hujan Bulan Juni karya Sapardi Djoko Damono.

Foto: Karta Raharja Ucu/ Republika
Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, “Hujan Bulan Juni” adalah sebuah puisi yang ditulis sastrawan Indonesia Sapardi Djoko Damono yang wafat dalam usia 80 tahun pada Ahad, 19 Juli 2020 pukul 09.17 WIB, di Rumah Sakit Eka Hospital BSD, Tangerang Selatan. Sastrawan yang juga guru besar pada Fakultas Sastra Universitas Indonesia (UI) telah pergi selama-lamanya ke haribaan ilahi pada bulan Juli.

Berikut ini puisi legendaris "Hujan Bulan Juni" dari Sapardi Djoko Damono yang diciptakan pada 1989.

Tak ada yang lebih tabah

dari hujan bulan Juni

Dirahasiakannya rintik rindunya

Kepada pohon berbunga itu

Tak ada yang lebih bijak

dari hujan bulan Juni

dihapusnya jejak-jejak kakinya

yang ragu-ragu di jalan itu

Tak ada yang lebih arif

dari hujan bulan Juni

dibiarkannya yang tak terucapkan

diserap akar pohon bunga itu

Puisi “Hujan Bulan Juni” sebelum bertransformasi menjadi novel lalu ditampilkan di layar lebar dengan medium film, sudah lebih dulu ditampilkan dengan iringan musik dalam bentuk musikalisasi puisi pada 1980-an. Sejak itu puisi SDD semakin dikenal luas di Indonesia.

“Hujan Bulan Juni” selain karya sastra yang fenomenal juga di lingkungan perguruan tinggi menjadi bahan kajian pada mahasiswa dan ilmuwan. “Hujan Bulan Juni” terlahir sebagai puisi, kemudian bertransformasi menjadi karya prosa atau novel dengan judul yang sama.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA