Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Aplikasi Zoom Masih Tumbuh, Kini 497 Ribu Pengguna

Rabu 02 Jun 2021 12:39 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Aplikasi video confrence Zoom. Ilustrasi

Aplikasi video confrence Zoom. Ilustrasi

Foto: The Star Online
Zoom mengakhiri kuartal Februari-April dengan 497.000 pelanggan.

REPUBLIKA.CO.ID, SAN RAMON -- Aplikasi Zoom masih terkenal. Aplikasi ini meningkatkan prospek bahwa layanan konferensi video akan dapat mempertahankan momentumnya, bahkan ketika pandemi yang mereda mengurangi kebutuhan akan pertemuan virtual.

Beberapa tanda optimisme muncul dalam laporan pendapatan kuartalan terbaru perusahaan yang dirilis pada Selasa (1/6). “Kami bersemangat untuk membantu memimpin evolusi ke pekerjaan hybrid yang memungkinkan fleksibilitas, produktivitas dan kebahagiaan yang lebih besar untuk koneksi langsung dan virtual,” kata CEO Zoom Eric Yuan, dilansir dari Japan Today, Rabu (2/6).

Baca Juga

Pendapatan dan laba Zoom terus tumbuh yang melampaui proyeksi analis. Tetapi indikator lain menggambarkan Zoom mungkin menghadapi lebih banyak tantangan dengan pencabutan pembatasan tinggal di rumah yang mendorong popularitas layanan konferensi video selama 15 bulan terakhir.

Dalam satu ukuran utama, Zoom mengakhiri kuartal Februari-April dengan 497.000 pelanggan. Angka itu adalah peningkatan 29.900 pelanggan dalam kategori itu dari kuartal November-Januari, peningkatan terkecil Zoom selama periode tiga bulan sejak 2019.

Sebagai perbandingan, Zoom menambahkan lebih dari 183.000 pelanggan dengan 10 atau lebih karyawan selama periode yang sama tahun lalu ketika pembatasan pandemi masih dalam tahap awal.

Tetapi, menurut penelitian FactSet, manajemen Zoom menunjukkan kepercayaan diri dengan memproyeksikan pendapatan di atas perkiraan analis untuk kuartal Mei-Juli saat ini dan seluruh tahun fiskal.

Untuk setahun penuh yang berakhir Januari depan, Zoom sekarang memperkirakan pendapatan tahunan hampir empat miliar dolar AS. Itu akan menjadi peningkatan sekitar 50 persen dari tahun lalu, yang melihat pendapatan empat kali lipat dari tahun sebelumnya.

Ketidakpastian seputar prospek Zoom dalam ekonomi pasca pandemi telah menyebabkan harga sahamnya anjlok lebih dari 40 persen dari puncaknya hampir 598 dolar AS yang dicapai Oktober lalu. Nilai pasar Zoom saat ini hampir 100 miliar dolar AS masih lebih dari tiga kali lipat sebelum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan pandemi global pada Maret 2020.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA