Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Inflasi Eropa Mulai Naik Karena Peningkatan Harga Minyak

Rabu 02 Jun 2021 10:41 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Inflasi (ilustrasi)

Inflasi (ilustrasi)

Peningkatan inflasi ini sebagian besar didorong oleh harga energi yang fluktuatif.

REPUBLIKA.CO.ID, FRANKFURT -- Inflasi zona euro naik menjadi 2,0 persen pada Mei 2021, didorong lebih tinggi oleh kenaikan harga minyak karena tekanan inflasi lainnya tampaknya tetap terkendali.

Seperti dilansir dari AP, Rabu (2/6), kenaikan harga moderat di Eropa jauh lebih kuat dari AS sehingga menyebabkan banyak diskusi tentang dampak inflasi dari kebijakan stimulus dan bantuan dari pengeluaran pemerintah dan bank sentral Eropa.

Baca Juga

Angka inflasi pada Mei ini untuk 19 negara yang menggunakan mata uang euro naik dibandingkan dengan inflasi pada April yang sebesar 1,6 persen, Badan Statistik Uni Eropa Eurostat mengatakan dalam rilis berita Selasa (1/6). Peningkatan tersebut sebagian besar didorong oleh harga energi yang fluktuatif; tanpa itu, inflasi inti hanya 0,9 persen.

Para ekonom mengatakan kenaikan itu didorong oleh faktor-faktor sementara seperti harga minyak yang lebih tinggi dan berakhirnya keringanan pajak akibat pandemi – dan karena itu tidak mungkin mendorong Bank Sentral Eropa untuk menarik kebijakan stimulusnya.

Pejabat ECB telah mengindikasikan bahwa pembuat kebijakan bank akan melihat melalui kenaikan yang tidak mencerminkan tekanan inflasi yang mendasari pembangunan dalam perekonomian. Faktor jangka pendek termasuk kemacetan pasokan dan penarikan langkah-langkah keringanan pajak pandemi.

Rory Fennessy, asisten ekonom di Oxford Economics, menulis dalam email bahwa secara keseluruhan, pihaknya memperkirakan inflasi tahun ini sebagian besar didorong oleh faktor-faktor sementara, dan meskipun tekanan harga inti akan meningkat, ini akan terus sebagian besar tetap tenang.

Harga minyak di AS naik 4,2 persen pada bulan April dari tahun lalu karena ekonomi AS mengalami rebound yang kuat dengan 40 persen populasi sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid-19, memungkinkan lebih banyak aktivitas bisnis untuk dilanjutkan dan perjalanan meningkat.

Peluncuran vaksin Eropa telah tertinggal dari kecepatan AS. Di Jerman, 18 persen dari populasi telah divaksinasi lengkap.

Angka pengangguran yang dirilis secara terpisah Selasa menunjukkan tingkat pengangguran turun menjadi 8,0 persen pada April dari 8,1 persen pada Maret. Angka April dibandingkan dengan 7,3 persen tahun lalu. Program dukungan cuti telah mencegah banyak perusahaan memberhentikan orang dan mencegah kenaikan yang lebih besar dalam tingkat pengangguran.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA