Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Warga China Manusia Pertama Terinfeksi Flu Burung H10N3

Selasa 01 Jun 2021 23:39 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ilustrasi flu burung.

Ilustrasi flu burung.

Foto: Republika/Mardiah
Tidak ada keterangan rinci mengapa pria itu bisa terpapar virus burung.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Seorang pria berusia 41 tahun di Provinsi Jiangsu di China timur dipastikan merupakan manusia pertama yang terinfeksi flu burung H10N3. Demikian dilaporkan Komisi Kesehatan Nasional China (NHC), Selasa.

"Pria itu, penduduk Kota Zhenjiang, dirawat di rumah sakit pada 28 April setelah mengalami demam dan beberapa gejala lainnya," kata NHC melalui pernyataan.

Ia didiagnosis mengidap virus flu burung H10N3 pada 28 Mei.Namun, Komisi tidak memberi keterangan rinci soal bagaimana pria itu terinfeksi virus tersebut.Kondisi sang pasien berada dalam keadaan stabil dan sudah siap keluar dari rumah sakit.

Menurut pengamatan medis, tidak ada orang dekat pria itu yang mengalami kasus serupa.H10N3 adalah jenis virus patogenik rendah --atau relatif lebih ringan-- pada unggas dan risiko penyebarannya dalam skala besar sangat rendah.

"Jenis virus tersebut bukan virus yang sangat umum," kata Filip Claes, koordinator regional laboratorium Pusat Darurat Penyakit Hewan Lintas Batas Organisasi Pangan dan Pertanian untuk Kantor Regional untuk Asia dan Pasifik.

Dalam 40 tahun hingga 2018, hanya ada sekitar 160 pecahan virus tersebut yang dilaporkan muncul --sebagian besar terdapat pada burung liar atau unggas air di Asia serta beberapa wilayah tertentu di Amerika Utara. Sejauh ini tidak ada yang terdeteksi pada ayam, ia menambahkan.Analisis data genetik virus akan diperlukan untuk memastikan apakah virus itu menyerupai jenis yang lebih tua ataucampuran baru dari virus yang berbeda, kata Claes.

Di China, banyak ditemukan jenis berbeda flu burung --beberapa di antaranya terkadang menulari manusia, terutama pada orang-orang yang bekerja di peternakan unggas. Sejak varian H7N9 membunuh sekitar 300 orang selama 2016-2017, jumlah kasus infeksi flu burung pada manusia tidak lagi signifikan. Menurut NHC, secara global tidak ada kasus lainnya yang dilaporkan terkait infeksi H10N3 pada manusia.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA