Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

China tak Temukan Bukti H10N3 Menular Antarmanusia

Selasa 01 Jun 2021 22:45 WIB

Red: Esthi Maharani

Ilustrasi flu burung.

Ilustrasi flu burung.

Foto: Republika/Mardiah
Risiko penularan virus H10N3 pada manusia sangat rendah

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Ahli patogen dari Wuhan University tidak menemukan bukti kasus flu burung pertama di dunia jenis H10N3 yang terjadi di China bisa menular antarmanusia seperti Covid-19. Sejauh ini, risiko penularan pada manusia sangat rendah dan tidak ada bukti yang mengindikasikan virus H10N3 bisa menular dari manusia ke manusia, kata Deputi Direktur Biologi Patogen pada Wuhan University, Yang Zhanqiu, Selasa (1/6).

Ia tidak tahu persis bagaimana pria berusia 41 tahun asal Kota Zhenjiang, Provinsi Jiangsu, terinfeksi virus flu burung H10N3. Namun, Yang menduga pria itu kemungkinan besar terinfeksi dari tetesan (droplet) pernapasan unggas atau kontak langsung dengan unggas yang sedang sakit.

"Tidak seharusnya kita bertindak berlebihan terhadap kasus itu, namun monitor tetap harus dilakukan bagaimana penuluarannya itu bisa terjadi," kata Yang seperti dikutip Global Times.

Menurut data Komisi Kesehatan Nasional China (NHC), pria tersebut mengalami demam dan memiliki gejala lain pada 23 April, lalu dirujuk ke klinik setempat untuk mendapatkan perawatan kesehatan pada 28 April. Sesuai analisis genetika, virus yang menulari pasien tersebut tergolong H10N3. Dengan demikian, pasien tersebut merupakan orang pertama di dunia yang mengidap H10N3.

Seluruh analisis genetika menunjukkan bahwa virus H10N3 berasal dari unggas dan tidak memiliki kemampuan untuk menginfeksi manusia secara efektif, menurut para ahli dari NHCyang dikutip media setempat.

"Tidak ada kasus H10N3 pada manusia yang terjadi di dunia. H10N3 salah satu di antara unggas dengan patogen rendah. Kasus ini merupakan penularan lintas spesies unggas ke manusia dan risiko penyebaran skala besar sangat rendah," demikian NHC.

Meskipun demikian, NHC menginstruksikan Pemerintah Provinsi Jiangsu melakukan tindakan pencegahan.Semua orang yang kontak dekat dengan pasien harus dalam pengawasan, meskipun saat ini kondisi pasien berangsur membaik.Kasus H10N3 yang pertama kali ditemukan itu terjadi pada saat otoritas kesehatan China sedang bekerja keras mengatasi kasus Covid-19 varian terbaru melanda Kota Guangzhou, Provinsi Guangdong.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA