Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Lockdown Malaysia, Toyota dan Honda Tangguhkan Produksi

Selasa 01 Jun 2021 17:30 WIB

Red: Nora Azizah

Toyota Motor Corp dan Honda Motor Co telah berhenti memproduksi kendaraan di pabrik mereka di Malaysia.

Toyota Motor Corp dan Honda Motor Co telah berhenti memproduksi kendaraan di pabrik mereka di Malaysia.

Foto: istimewa
Toyota dan Honda juga melakukan pengurangan tenaga kerja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Toyota Motor Corp dan Honda Motor Co telah berhenti memproduksi kendaraan di pabrik mereka di Malaysia. Pejabat pembuat mobil Jepang mengatakan Selasa (1/6), setelah negara Asia Tenggara itu memulai lockdown total wilayah selama dua minggu untuk membendung penyebaran virus corona.

Dengan industri otomotif di negara tersebut menjaga jumlah pekerja yang bekerja sebanyak 10 persen atau kurang. Kedua perusahaan tampaknya memutuskan bahwa pengurangan tenaga kerja tidak akan cukup untuk menjaga pabrik mereka tetap berjalan.

Baca Juga

Kasus virus meningkat di Asia Tenggara karena vaksinasi COVID-19 masih tertinggal. Produsen mobil Jepang dan pembuat suku cadang otomotif juga memiliki pabrik di negara lain di kawasan ini, seperti Thailand dan Indonesia, di mana kasusnya juga meningkat.

Jika tingkat infeksi memburuk di negara-negara tersebut, perusahaan berpotensi menghadapi penundaan produksi lebih lanjut. Di Malaysia, Toyota memiliki dua pabrik di negara bagian Selangor, sedangkan Honda memiliki pabrik sepeda motor di negara bagian Penang dan sebuah pabrik mobil di negara bagian Malaka.

Para pejabat mengatakan meski penjualan mobil baru ditangguhkan, layanan purna jual bagi pemilik mobil akan tetap berjalan. Toyota memproduksi sekitar 50.000 kendaraan penumpang dan komersial di Malaysia tahun lalu.

Sementara Honda mengatakan pabrik sepeda motornya di sana memiliki kapasitas untuk membuat 300.000 unit per tahun. Sedangkan pabrik mobilnya mampu memproduksi 100.000 unit, demikian dilansir dari Kyodo.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA