Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Indonesia Apresiasi Peran Joe Biden dalam Gencatan Senjata

Senin 31 May 2021 13:14 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih

 Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas, berparade untuk mengenang para pejuang al-Qassam yang tewas dalam konflik baru-baru ini di Kota Gaza, 27 Mei 2021 (dikeluarkan 28 Mei 2021). Setelah sebelas hari bertempur, gencatan senjata mulai berlaku pada 21 Mei antara Israel dan militan di Jalur Gaza di bawah inisiatif Mesir untuk gencatan senjata tanpa syarat.

Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas, berparade untuk mengenang para pejuang al-Qassam yang tewas dalam konflik baru-baru ini di Kota Gaza, 27 Mei 2021 (dikeluarkan 28 Mei 2021). Setelah sebelas hari bertempur, gencatan senjata mulai berlaku pada 21 Mei antara Israel dan militan di Jalur Gaza di bawah inisiatif Mesir untuk gencatan senjata tanpa syarat.

Foto: EPA-EFE/MOHAMMED SABER
Momentum gencatan senjata di Gaza harus dimanfaatkan untuk meredakan ketegangan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Indonesia menyampaikan apresiasi kepada Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dalam proses pencapaian gencatan senjata di Jalur Gaza. Indonesia turut menyambut posisi Washington yang mendukung solusi dua negara Israel-Palestina.

"Kami menyampaikan apresiasi dan penghargaan serta peran dari Presiden Biden sehingga proses gencatan senjata (di Jalur Gaza) dapat berlangsung," kata Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) Mahendra Siregar dalam konferensi pers bersama Wamenlu AS Wendy R. Sherman di Jakarta pada Senin (31/5).

Baca Juga

Mahendra menyebut momentum gencatan senjata di Gaza harus dimanfaatkan untuk meredakan ketegangan di kawasan. "Dalam konteks tadi, Indonesia menyambut posisi AS yang mendukung solusi dua negara (Israel-Palestina) dan menyatakan kesiapan Indonesia berkontribusi dalam mewujudkan solusi ini," ujarnya.

Pada 20 Mei lalu, Biden menyampaikan pernyataan perdana terkait pertempuran terbaru antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza. Dia berpidato sesaat setelah kedua belah pihak menyepakati gencatan senjata.

"Saya percaya Palestina dan Israel sama-sama berhak untuk hidup dengan aman dan terjamin serta menikmati kebebasan, kemakmuran, dan demokrasi yang setara. Pemerintahan saya akan melanjutkan diplomasi kami yang tenang dan tanpa henti ke arah itu," kata Biden.

Dia menekankan tentang hak yang dimiliki Israel untuk membela diri. Biden kemudian mengucapkan belasungkawa kepada warga sipil Palestina yang gugur di Jalur Gaza.

Sebelumnya Biden sengaja menghindari komentar publik tentang agresi militer Israel ke Jalur Gaza. Namun, beberapa pejabat AS menyebut Biden melakukan upaya diplomasi belakang layar untuk meredam ketegangan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA