Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Bukan Kripto, Bank Sentral Ini Lebih Khawatir dengan Perusahaan Teknologi

Ahad 30 May 2021 06:11 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bukan Kripto, Bank Sentral Ini Lebih Khawatir dengan Perusahaan Teknologi (Foto: Reuters/Dado Ruvic)

Bukan Kripto, Bank Sentral Ini Lebih Khawatir dengan Perusahaan Teknologi (Foto: Reuters/Dado Ruvic)

Bukan Kripto, Bank Sentral Ini Lebih Khawatir dengan Perusahaan Teknologi

Volume perdagangan crypto terus meningkat, tetapi beberapa bank sentral negara ingin mengabaikannya, dengan Denmark menjadi yang terbaru untuk bergabung dengan narasi "crypto dapat diabaikan".

Lars Rohde, gubernur bank sentral negara, tidak melihat kebangkitan perdagangan crypto sebagai ancaman ekonomi yang serius. "Saya bisa tergoda untuk mengabaikannya," katanya dikutip dari Cointelegraph, Jumat (28/5/2021).

Baca Juga: Hong Kong Bela Pelarangan Perdagangan Kripto dari Ritel

"Saya pikir istilah mata uang digunakan dengan buruk di sini. Sebagian besar mata uang menyimpan nilai atau alat transaksi. Tidak ada stabilitas, tidak ada jaminan tentang nilai cryptocurrency," lanjutnya.

Crypto adalah aset spekulatif terbaik, tambahnya.

Ketika ditanya tentang langkah bank sentral untuk mengurangi persaingan spekulatif dari crypto, dia mengaku lebih waspada dengan langkah perusahaan teknologi besar di bidang pembayaran. Invasi teknologi besar ke area mata uang jauh lebih menarik, menurutnya.

"Jika raksasa teknologi menguasai alat transaksi, itu bisa menjadi ancaman nyata bagi otonomi dan kemandirian bank sentral."

Denmark adalah salah satu negara paling awal yang mengeksplorasi kemungkinan mata uang digital bank sentral, atau CBDC. The Danmarks Nationalbank membuang gagasan tersebut setelah studi satu tahun dari 2016 hingga 2017, memutuskan bahwa solusi CBDC tidak akan berbuat banyak untuk meningkatkan infrastruktur keuangan negara saat ini.

Namun, opini bank sentral tampaknya tidak berdampak banyak pada bank lain di negara ini. Minggu ini misalnya, Saxo Bank Denmark mengumumkan bahwa mereka meluncurkan produk crypto FX baru. Ini akan memungkinkan pengguna dari Timur Tengah dan Afrika Utara, atau kawasan MENA, untuk memperdagangkan mata uang kripto utama seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), dan Litecoin untuk mata uang fiat dari satu akun margin.

Bank sentral lain di seluruh dunia telah menyuarakan pandangan berbeda tentang cryptocurrency. Bank Sentral Kuwait mengeluarkan peringatan tentang penggunaan kripto minggu lalu. Sementara, Bank Sentral Kanada mengatakan, menganggap Bitcoin dan aset kripto lainnya berisiko tinggi "karena nilai intrinsiknya sulit untuk ditetapkan."

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA