Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

PM Palestina Bahas Rekonstruksi Gaza dengan Inggris

Kamis 27 May 2021 20:11 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Christiyaningsih

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh

Foto: AP/Majdi Mohammed
PM Palestina minta menlu Inggris dobrak status quo dengan mengakui Negara Palestina

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh membahas rekonstruksi Jalur Gaza dengan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab yang berkunjung ke Ramallah. Rekonstruksi ini dianggap penting untuk mencegah agresi Israel berikutnya.

Pada Kamis (27/5) kantor berita WAFA melaporkan Shtayyeh menekankan rekonstruksi Jalur Gaza yang harus sejalan dengan upaya mencegah agresi Israel berikutnya serta mengisi kevakuman politik melalui jalur yang serius dan benar di bawah dukungan internasional.

Baca Juga

Ia juga mendesak rekonstruksi dibarengi diakhirinya pendudukan Israel. Lalu disusul dengan kemerdekaan Palestina yang berdaulat dengan batas-batas negara sebelum tahun 1968 dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.

Shtayyeh juga menekankan sudah waktunya bagi London dan negara-negara Eropa lain mendorong Amerika Serikat (AS) memulai jalur politik yang serius, mendesak Israel mengakhir kebijakan yang merusak solusi dua negara dan melemahkan Otoritas Palestina.

Ia juga meminta Yahudisasi Yerusalem dan pemblokiran Jalur Gaza diakhiri. Shtayyeh meminta Menteri Luar Negeri Inggris mendobrak status quo dengan mengakui Negara Palestina dan mengambil langkah yang diperlukan untuk memboikot produk-produk Israel.

Sementara itu Raab menegaskan kembali upaya Inggris untuk mendorong proses politik berdasarkan solusi dua negara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA