Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Biden Minta Intelijen AS Ungkap Asal Covid-19

Kamis 27 May 2021 15:11 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Indira Rezkisari

 Presiden Joe Biden.

Presiden Joe Biden.

Foto: AP/Andrew Harnik
Biden minta China kerja sama dengan penyelidikan asal-usul pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden memerintahkan pejabat intelijen AS melipatgandakan upaya untuk menyelidiki asal-usul pandemi Covid-19. Dia meminta badan intelijen melaporkan kembali dalam 90 hari.

Biden mengarahkan laboratorium nasional AS untuk membantu penyelidikan dan komunitas intelijen untuk menyiapkan daftar pertanyaan khusus untuk Pemerintah China. Dia meminta China bekerja sama dengan penyelidikan internasional tentang asal-usul pandemi.

Sebelum desakan Biden muncul, Partai Republik, termasuk mantan presiden Donald Trump, telah mempromosikan teori bahwa virus muncul dari kecelakaan laboratorium China. Mereka mengesampingkan laporan penyebaran virus secara alami melalui kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi di Wuhan, China.

Biden dalam sebuah pernyataan mengatakan, mayoritas komunitas intelijen telah bersatu di sekitar dua skenario itu. "Tidak percaya ada informasi yang cukup untuk menilai satu lebih mungkin daripada yang lain," ujarnya.

Presiden AS ini mengungkapkan bahwa dua lembaga condong ke arah hubungan hewan dan satu lebih condong ke teori virus berasal dari lab dengan masing-masing dengan keyakinan rendah atau sedang.

"Amerika Serikat juga akan terus bekerja dengan mitra yang berpikiran sama di seluruh dunia untuk menekan China agar berpartisipasi dalam penyelidikan internasional berbasis bukti yang penuh, transparan, dan untuk memberikan akses ke semua data dan bukti yang relevan," kata Biden.

Mengenai asal mula pandemi, pakar imunologi dan penasihat virus corona Gedung Putih, Anthony Fauci, mengatakan bahwa dia dan sebagian besar komunitas ilmiah lainnya percaya bahwa skenario yang paling mungkin terjadi adalah kejadian alami. "Namun, tidak ada yang tahu bahwa 100 persen pasti," ujarnya.

"Dan, karena ada banyak kekhawatiran, banyak spekulasi, dan karena tidak ada yang benar-benar tahu itu, saya yakin kami memang membutuhkan jenis investigasi di mana ada transparansi terbuka dan semua informasi yang tersedia, tersedia, untuk diteliti," kata Fauci berkata dalam sidang Senat pada Rabu.

Juru bicara Gedung Putih, Jen Psaki, sehari sebelumnya mengatakan, pemerintah mendukung penyelidikan baru Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di China. Dia menekankan bahwa penyelidikan yang efektif akan mengharuskan China meningkatkan dan mengizinkan akses yang diperlukan untuk menentukan asal-usul pandemi, dilansir dari AP, Kamis (27/5).


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA