Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Prajurit Pukul Petugas SPBU akan Dibawa ke Peradilan Militer

Kamis 27 May 2021 14:01 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Indira Rezkisari

Sejumlah prajurit TNI AD. TNI akan memproses secara hukum militer seorang prajuritnya di Mauemere, NTT, yang melakukan pemukulan kepada petugas SPBU.

Sejumlah prajurit TNI AD. TNI akan memproses secara hukum militer seorang prajuritnya di Mauemere, NTT, yang melakukan pemukulan kepada petugas SPBU.

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Tindakan prajurit di Maumere dianggap rugikan reputasi TNI AD.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang prajurit TNI tertangkap kamera melakukan pemukulan terhadap petugas SPBU Waipare, Maumere, Kabupaten Sikka, NTT. Pihak TNI menegaskan kasus tersebut akan diproses secara hukum lewat peradilan militer.

"Walaupun mediasi yang dilakukan di Koramil 1603-04/Kewapante, antara Pelda Yoaquim Parera dengan korban dan keluarga telah dicapai kesepakatan damai, namun proses hukum tetap berjalan sampai dengan sidang peradilan militer," ungkap Komandan Distrik Militer (Dandim) 1603 Sikka, Letnan Kolonel Inf M Zulnaendra Utama, saat dikonfirmasi, Kamis (27/5).

Dia menjelaskan kasus pemukulan dilakukan oleh Bintara Tinggi Koramil 1603-04/Kewapante dengan nama Pelda Yoaquim Parera. Ia melakukan pemukulan terhadap petugas SPBU di Waipare Kabupaten Sikka yang bernama Ignatius N Bolakinger, pada Selasa (25/5).

"(Tindakan tersebut) merupakan tindak pidana yang merugikan reputasi TNI Angkatan Darat (AD)," ungkap Zulnaendra.

Melihat kejadian tersebut, Danrem 161/Wira Sakti, Brigjen TNI, Legowo WR Jatmiko, selaku pimpinan yang langsung membawahi satuan di jajaran wilayah (NTT) mengambil tindakan tegas. Dia memerintahkan Dandenpom Kupang untuk memproses Pelda Yoaquim Parera sesuai ketentuan hukum yang berlaku di TNI.

"Proses hukum ini akan dikawal oleh Korem 161/WS, Kodam IX/Udayana maupun Mabes AD sampai dengan persidangan," ujar Zulnaendra.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA