Pedagang Malioboro Naikkan Harga, Pemkot Ancam Tutup Usaha

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Yusuf Assidiq

Kawasan Malioboro, Yogyakarta.
Kawasan Malioboro, Yogyakarta. | Foto: Wihdan Hidayat/ Republika

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta mengancam akan menutup usaha bagi pedagang yang menaikkan harga dengan tidak wajar di kawasan Malioboro. Penutupan tempat usaha tidak dilakukan untuk sementara waktu, namun permanen.

"Sebab jika itu benar (ada pedagang menaikkan harga), maka sanksinya jelas dan tegas yaitu ditutup selamanya," kata Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi, kepada wartawan dalam pesan tertulisnya, Rabu (26/5).

Heroe menuturkan, pihaknya akan menindak keras bagi yang menaikkan harga dengan tidak wajar atau 'nuthuk' tersebut. Tidak hanya berlaku bagi pedagang, juru parkir yang juga sering ditemukan melakukan aksi 'nuthuk' juga akan ditindak tegas.

"Sudah kebijakan sejak awal, siapapun yang menarik harga tidak sesuai ketentuan dan tidak normal harganya, maka sanksinya jelas. Saat itu juga ditutup dan tidak boleh jualan selamanya di Malioboro," ujarnya.

Ia menegaskan, kebijakan untuk tidak menaikkan harga ini sudah  menjadi kesepakatan semua komunitas di Malioboro. Sehingga, ia juga meminta agar masing-masing komunitas juga dapat menertibkan anggotanya sendiri dari perilaku 'nuthuk'.

"Semua komunitas dan pedagang harus menertibkan anggotanya. Sebab jika itu benar, oknum-oknum itulah yang merusak nama Malioboro dan Yogyakarta. Tidak hanya harga-harga makanan, petugas parkir atau lainnya sudah menjadi kebijakan dan akan ditindak tegas," jelas Heroe.

Heroe juga mengimbau agar masyarakat aktif melaporkan jika ditemukan adanya aksi 'nuthuk' ini. Di Malioboro, pihaknya juga terus menyiagakan petugas baik Jogoboro maupun Satpol PP Kota Yogyakarta.

"Jika mendapati persoalan yang demikian itu, segera hubungi petugas yang ada di Malioboro. Sehingga, Pemkot bisa langsung mengambil kebijakan saat itu juga," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Jelang Ramadhan, Harga Daging Ayam di Pasar Naik

Kemenkeu Diminta Pantau Agar Harga Ecer Pulsa tidak Naik

Asosiasi: Jumlah Petani Menanam Cabai Berkurang 40 Persen

Lumbung Pangan Jatim Diklaim Mampu Kontrol Inflasi Daerah

Sebelum Berutang, Perhatikan Adab yang Dianjurkan Agama

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark