Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

BSI Migrasi 1,18 Juta Rekening Perluas Layanan Jateng-Yogya

Selasa 25 May 2021 21:37 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Deputy Funding and Transaction Bank Syariah Indonesia (BSI) Region 8 Semarang bersama Dede Irawan Hamzah (kiri), Direktur Utama BSI Hery Gunardi (kedua kiri), Regional CEO Regional 8 BSI Imam Hidayat Sunarto (ketiga kiri), Deputy Operational BSI Region Office 8 Semarang M Ritaudin Tato (keempat kiri) memberikan pemaparan kepada wartawan seusai melakukan pertemuan dengan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan HB X, di Gedung Wilis Kepatihan Kantor Gubernur DIY, Selasa (25/5/2021). Kunjungan Direktur Utama BSI tersebut dalam rangka audiensi sehubungan dengan kehadiran BSI dan proses penyatuan dan integrasi sistem layanan di Regional Semarang meliputi wilayah DIY dan Jawa Tengah serta membahas hal hal strategis terkait peran BSI pada wilayah DIY.

Deputy Funding and Transaction Bank Syariah Indonesia (BSI) Region 8 Semarang bersama Dede Irawan Hamzah (kiri), Direktur Utama BSI Hery Gunardi (kedua kiri), Regional CEO Regional 8 BSI Imam Hidayat Sunarto (ketiga kiri), Deputy Operational BSI Region Office 8 Semarang M Ritaudin Tato (keempat kiri) memberikan pemaparan kepada wartawan seusai melakukan pertemuan dengan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan HB X, di Gedung Wilis Kepatihan Kantor Gubernur DIY, Selasa (25/5/2021). Kunjungan Direktur Utama BSI tersebut dalam rangka audiensi sehubungan dengan kehadiran BSI dan proses penyatuan dan integrasi sistem layanan di Regional Semarang meliputi wilayah DIY dan Jawa Tengah serta membahas hal hal strategis terkait peran BSI pada wilayah DIY.

Foto: ANTARA/Andreas Fitri Atmoko
1,18 juta rekening BSI berasal dari migrasi 62 cabang BNI Syariah dan BRI Syariah

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- PT Bank Syariah Indonesia Tbk atau BSI melakukan migrasi 1,18 juta rekening untuk memperkuat pelayanan kepada nasabah di regional Semarang, yang meliputi Semarang Kota, Semarang Raya, Solo, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan Purwokerto.

"Kami sampaikan kepada Ngarsa Dalem (Gubernur DIY) terima kasih atas dukungan pemda, 'stake holder', regulator yang ada di Yogyakarta sehingga proses integrasi itu berjalan dengan lancar," kata Direktur Utama BSI Hery Gunardi seusai menemui Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X di Kepatihan, Yogyakarta, Selasa (25/3).

Menurut dia, jika dirinci total rekening yang akan dimigrasikan berasal dari 62 cabang legacy BNI Syariah dan BRI Syariah serta mendapat dukungan penuh dari 50 outlet legacy Mandiri Syariah. Hery mengatakan integrasi sistem layanan di Regional Semarang merupakan komitmen perusahaan mendorong pengembangan keuangan syariah dan meningkatkan literasi masyarakat.

Penyatuan sistem layanan Regional Semarang, kata dia, juga merupakan rangkaian dari proses roll out BSI. "Keberhasilan merger tidak hanya diukur dari sisi bagaimana kita menggabungkan organisasi tiga bank asal secara legal tetapi juga kemampuan menggabungkan dari sisi teknikal operasional dan jaringan," kata dia.

Menurut Hery, penyatuan sistem layanan ini mencakup migrasi rekening nasabah, kartu ATM, hingga mobile, dan internet banking. Perseroan pun menjamin proses tersebut mengedepankan kenyamanan dan keamanan data nasabah.

Selama proses integrasi sistem layanan, BSI memastikan nasabah tetap dapat melakukan aktivitas dan transaksi keuangan seperti biasa. Dengan selesainya penggabungan 62 cabang Jawa Tengah, menurut dia, membuka kesempatan lebih besar bagi Regional Semarang untuk memberikan pelayanan terbaik ke nasabah.

"Penggabungan ini diharapkan menggenjot pertumbuhan bisnis, model operasional dan layanan di seluruh outlet Regional Semarang yang sesuai dengan standardisasi BSI," ujar Hery.

Untuk memastikan proses integrasi sistem layanan berjalan dengan baik Hery melakukan kunjungan ke BSI Area Yogyakarta serta bersilaturahim dengan para pemangku kepentingan mulai Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwana X, Rektor Universitas Gadjah Mada Panut Mulyono, serta Executive Director Shafiec Brian Edityanto.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA