Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Neraca Dagang Surplus, Lutfi: Pemulihan Ekonom Menguat

Selasa 25 May 2021 02:04 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Neraca dagang kuartal I 2021 surplus

Neraca dagang kuartal I 2021 surplus

Foto: Tim infografis Republika
Neraca perdagangan April 2021 kembali surplus sebesar 2,19 miliar dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyampaikan, neraca perdagangan April 2021 kembali surplus sebesar 2,19 miliar dolar AS. Hal ini melanjutkan tren surplus bulanan yang terjadi sejak Mei 2020. Surplus pada April 2021 tersebut disumbang surplus neraca nonmigas sebesar 3,26 miliar dolar AS dan defisit neraca migas 1,07 miliar dolar AS.

“Pada April 2021, Indonesia juga mencatatkan surplus neraca perdagangan dengan beberapa negara mitra dagang utama Indonesia, antara lain Amerika Serikat sebesar 1,22 miliar dolar AS, Filipina 0,55 miliar dolar AS, dan India 0,44 miliar dolar AS,” terang Mendag.

Lebih lanjut, Mendag menyampaikan, terjaganya pertumbuhan ekspor dan terkendalinya pergerakan impor pada periode pemulihan ekonomi pasca-Covid-19 ini melatarbelakangi surplus perdagangan Indonesia pada April 2021.

Neraca perdagangan kumulatif pada Januari─April 2021 juga surplus 7,72 miliar dolar AS. Nilai tersebut melampaui surplus perdagangan periode Januari─April 2020 yang hanya mencapai 2,22 miliar dolar AS.

Tren ekspor positif

Diketahui, nilai total ekspor pada April 2021 merupakan yang tertinggi sejak Agustus 2011, bahkan ekspor nonmigas bulan ini merupakan yang tertinggi sepanjang masa. Kinerja ekspor Indonesia pada April 2021 mencapai 18,48 miliar dolar AS, naik sebesar 0,69 persen (MoM), dan naik 51,94 persen (YoY).

Peningkatan kinerja ekspor pada April 2021 ini didorong peningkatan ekspor sektor migas sebesar 5,34 persen (MoM) dan juga peningkatan ekspor nonmigas sebesar 0,44 persen (MoM).

Menurut Mendag, peningkatan ekspor April 2021 didorong peningkatan hampir seluruh sektor. Ekspor sektor industri naik 0,56 persen, pertambangan naik 2,33 persen, migas naik 5,34 persen, dan pertanian turun 14,55 persen (MoM).

Ia mengatakan, capaian kinerja ekspor yang sangat baik di masa pemulihan ekonomi ini dapat diartikan bahwa Indonesia mampu memanfaatkan peluang yang ada pada saat dunia sedang bergerak menuju pemulihan ekonomi.

"Saat ini, manufaktur Indonesia berada pada periode ekspansif. Indeks Manajer Pembelian (Purchasing Managers’ Index/PMI) Manufaktur dari IHS Markit pada April 2021 tercatat sebesar 54,6, naik dari 53,2 di Maret dan mencatat rekor baru selama dua bulan berturut-turut,” jelasnya.

Komoditas utama ekspor pada April 2021 adalah lemak dan minyak hewan/nabati (HS 15), bahan bakar mineral (HS 27), besi dan baja (HS 72), mesin dan perlengkapan elektrik (HS 85), serta kendaraan dan bagiannya (HS 87).

Kelima kelompok produk tersebut memiliki pangsa ekspor 45,42 persen dari total ekspor nonmigas Indonesia pada April 2021. Beberapa komoditas utama ekspor nonmigas Indonesia yang mengalami kenaikan pada April 2021 antara lain logam mulia, perhiasan/permata (HS 71) naik 39,47 persen, timah dan produknya (HS 80) naik 31,48 persen (MoM), bijih logam (HS 26) naik 26,55 persen, bahan kimia organik (HS 28) naik 17,51 persen; serta besi dan baja (HS 72) naik 17,50 persen.

Sedangkan secara kumulatif, kelompok produk yang mengalami pertumbuhan signifikan pada Januari— April 2021 adalah bijih, terak, dan abu logam (HS 26) dengan peningkatan ekspor sebesar 204,5 persen (YoY).

Disusul kelompok produk besi dan baja (HS 72) dengan peningkatan ekspor sebesar 77,19 persen (YoY), berbagai produk kimia (HS 38) sebesar 64,24 persen (YoY), lemak dan minyak hewan/nabati (HS 15) sebesar 51,17 persen (YoY), tembaga dan barang daripadanya (HS 74) sebesar 45,67 persen (YoY), serta kendaraan dan bagiannya (HS 87) sebesar 35,67 persen (YoY).

Nilai ekspor Indonesia pada April 2021 ke beberapa negara mitra utama meningkat cukup signifikan, antara lain ekspor ke Selandia Baru dengan peningkatan ekspor sebesar 40,96 persen (MoM), disusul kawasan Asia Tengah yang tumbuh 40,06 persen (MoM), dan Afrika Tengah yang tumbuh 23,12 persen (MoM).

Lutfhi menjelaskan, kinerja positif neraca perdagangan ini tak lepas dari akselerasi program vaksinasi Covid-19 di berbagai negara yang mulai menunjukkan hasil positif. Negara-negara tersebut mempercepat program vaksinasi pada Januari—April 2021.

 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA