Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Berterimakasihlah

Jumat 21 May 2021 13:38 WIB

Red: Yusuf Assidiq

Erik Hadi Saputra.

Erik Hadi Saputra.

Foto: Dokumen.
Tidak semua orang diberi kesempatan menabung banyak kebaikan dalam aktivitas mereka.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Erik Hadi Saputra, Kaprodi Ilmu Komunikasi dan Direktur Kehumasan & Urusan  Internasional Universitas AMIKOM Yogyakarta.

Pembaca yang kreatif, cobalah Anda perhatikan orang yang berjualan di tepi jalan raya. Dagangan mereka dengan pedagang sebelahnya, dan sebelahnya lagi sama. Setiap ada kendaraan yang menepi, mereka berdiri menjajakan dagangannya.

Ketika kendaraan itu berhenti di salah satu pedagang, yang lain kembali duduk tanpa kehilangan harapan. Ketika ada yang bertanya tidakkah mereka akan kesusahan karena saling bersaing ketat untuk mendapatkan pembeli, salah seorang pedagang menjawab, ”Mengapa kami menjadi susah? Setiap pagi kami buka toko bersama dan tutup pada jam yang sama. Pemasok kami juga beberapa ada yang sama. Bahkan, setiap saat kami bisa saling bertukar dagangan bila ada yang membutuhkan. Kami dikenal karena beramai-ramai berdagang di jalan ini. Pedagang yang lebih suka berdagang sendiri di tempat lain, sulit mendatangkan pembeli. Kami di sini menyebutnya bersaing dalam kebersamaan.”

Pembaca yang kreatif, berterimakasihlah dengan keadaan dan apa yang Anda dapatkan. Syukuri apa yang telah Anda miliki. Sangat jelas disampaikan bahwa, “dan (ingatlah), ketika Tuhanmu memaklumkan, sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat”. (QS Ibrahim: 7)

Dalam acara Syawalan keluarga besar PT K-24 Indonesia (Apotek K24) se-Indonesia secara virtual, saya berbagi inspirasi, ”Bahagialah dengan apa yang Bapak/Ibu miliki dan teruslah menambah integritas positif dalam bekerja. Syukurilah dengan lancarnya penghasilan yang diterima. Bantulah banyak orang dengan senyuman pelayanan prima. Karena, faedah bekerja bukan hanya untuk saat ini saja. Bidang kesehatan menjadi garda terdepan dalam kondisi saat ini”.

Berterimakasihlah bahwa Anda berada di jalur ini. “Tidak semua orang diberikan kesempatan untuk menabung banyak kebaikan dalam aktivitas mereka. Namun, mengapa aktivitas kerja yang bisa menjadi kebaikan (amal) ini belum dimaksimalkan sebagian orang? Andai kata mereka memahami bahwa baiknya mereka, sebenarnya untuk mereka sendiri. Bisa saja kita bangga dengan pencapaian kita saat ini. Rezeki lancar, kesehatan prima, mudah urusan, dan memiliki relasi orang-orang baik. Namun, sadarkah kita, jangan-jangan sebagian yang kita peroleh ini bukan karena jerih payah, kerja cerdas yang kita miliki. Bisa saja disebabkan akumulasi kebaikan orang tua, simbah-simbah kita, yang belum sempat dibalas kepada mereka. Dan, kita generasi penerusnya mendapatkan cairan (amal mulia) dari kebaikan itu. Apa yang mau kita banggakan?”

Pembaca yang kreatif, betapa banyak orang begitu bangga dengan yang mereka peroleh dan ternyata semua itu hanya sementara dan habis begitu saja. Persoalan paling banyak muncul dari generasi penerus. Rebutan warisan, kekayaan, bahkan merasa berhak dalam pengelolaan yayasan.

Berbeda dengan orang-orang yang menyadari bahwa yang mereka terima adalah anugerah dari Yang Maha Kuasa. Mereka mau berbagi. Mereka peduli walaupun tidak terlihat imbalan langsung yang mereka dapatkan. Rasa terima kasih mereka dengan semua yang mereka terima membuat mereka senang dalam membantu orang lain.

Senyuman tulus kepada pelanggan. Ucapan yang menyenangkan dan membuat tenang. Mereka sadar di mana pun mereka berada, selalu saja ada kebaikan yang bisa dilakukan. Kebaikan itu bukan terletak pada tempat (lokasi)-nya di mana? Tapi, lebih terutama terletak pada orangnya. Berterimakasihlah dengan itu semua. Bukankah kebahagiaan itu dimulai dengan pandainya kita dalam berterima kasih. Sehat dan sukses selalu.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA