Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Hamas Bantah Laporan Gencatan Senjata dengan Israel

Rabu 19 May 2021 20:34 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

 Sistem pertahanan Israel, Iron Dome, sedang bekerja melawan rudal yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Kota Ashkelon, Israel, 11 Mei 2021. Lembaga Pertahanan Israel mengatakan sudah menembak lebih dari 100 target Hamas di Jalur Gaza.

Sistem pertahanan Israel, Iron Dome, sedang bekerja melawan rudal yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Kota Ashkelon, Israel, 11 Mei 2021. Lembaga Pertahanan Israel mengatakan sudah menembak lebih dari 100 target Hamas di Jalur Gaza.

Foto: EPA-EFE/ABIR SULTAN
Hamas mengakui ada upaya mediasi yang dilakukan oleh Mesir untuk redakan ketegangan.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Kelompok Hamas membantah laporan telah menyetujui gencatan senjata dengan Israel yang dimediasi Mesir. Hamas menyebut belum ada kerangka waktu khusus untuk hal semacam itu.

 "Laporan yang diedarkan oleh beberapa media musuh (Israel) tentang Hamas menerima gencatan senjata pada hari Kamis tidak benar," kata pemimpin Hamas Izzat al-Rishq lewat akun Twitter pribadinya pada Rabu (19/5), dikutip laman Anadolu Agency.

Namun, Al-Rishq membenarkan bahwa upaya mediasi yang serius sedang berlangsung. Pada Selasa (18/5), Israeli Channel 12 melaporkan bahwa Mesir mengusulkan gencatan senjata antara Israel dan faksi-faksi Palestina yang berbasis di Jalur Gaza. Hal itu disebut bakal berlaku mulai Kamis (20/5).

 "Kairo menyarankan gencatan senjata dimulai dari pukul 6 pagi Kamis depan," kata Channel 12, seraya menambahkan bahwa Hamas telah menyetujui proposal tersebut.

Sejak 10 Mei lalu, Israel telah melancarkan serangan udara ke Jalur Gaza. Kementerian Kesehatan Palestina menyebut, setidaknya 219 warga Gaza telah tewas, termasuk 63 anak-anak dan 36 wanita. Sementara korban luka sedikitnya mencapai 1.530 orang.

 Serangan roket Hamas ke wilayah Israel juga menyebabkan 10 orang tewas. Eskalasi pertempuran antara Hamas dan Israel di Gaza berkaitan dengan memanasnya situasi di Yerusalem Timur, termasuk di sekitar kompleks Masjid Al-Aqsa. Warga Palestina di sana  diketahui menggelar aksi demonstrasi menentang rencana Israel menggusur sejumlah keluarga Palestina yang tinggal di lingkungan Sheikh Jarrah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA