Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Kenali Tanda-Tanda Alzheimer

Selasa 18 May 2021 17:55 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti

Tanda-tanda Alzheimer (ilustrasi).

Tanda-tanda Alzheimer (ilustrasi).

Foto: Republika.co.id
Orang yang mengalami Alzheimer kerap mengajukan pertanyaan sama berulang kali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tanda-tanda seseorang terkena Alzheimer bisa dikenali dengan mudah. Ahli geriatri bersertifikat sekaligus Direktur Kesehatan Kognitif Geriatrik untuk Institut Ilmu Saraf Pasifik di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, Scott Kaiser, mengatakan demensia bukan penyakit tunggal, tetapi istilah yang menggambarkan kumpulan perubahan memori, pemikiran, dan kepribadian yang mengganggu kemampuan seseorang.

 

Gangguan itu dapat disebabkan berbagai penyakit atau kondisi otak. Penyakit Alzheimer adalah bentuk demensia paling umum, mempengaruhi lebih dari lima juta orang Amerika. Berikut gejala utama yang harus diperhatikan, seperti dilansir di laman Eat This, Not That!, Selasa (18/5): 

1. Penanganan keuangan

"Salah satu kemungkinan tanda pertama terkait dengan penurunan kognitif, demensia, atau penyakit Alzheimer memengaruhi kemampuan menangani keuangan," ujar dr Krystal L Culler.

Tidak hanya berjuang dengan pengambilan keputusan seputar keuangan, tetapi dia menjadi lebih rentan terhadap penipuan keuangan (surat, telemarketer, penipuan, dan banyak lagi), karena tidak memiliki kemampuan mengenali ancaman dan lupa membayar tagihan.

2. Lupa keterampilan yang dimiliki

"Mereka kehilangan keahlian, lupa bagaimana menggunakan kendali jarak jauh, komputer, atau peralatan,” kata ahli saraf dari Institut Ilmu Saraf Marcus Kesehatan di Baptist Health, Thomas C Hammond.

3. Melupakan informasi yang baru dipelajari

Melupakan tanggal dan acara penting, serta mengajukan pertanyaan sama berulang kali, menurut Soma Mandal merupakan salah satu tanda Alzheimer. "Memiliki kebutuhan mengandalkan orang untuk mengingatkan mereka dan meminta anggota keluarga untuk menangani hal-hal yang biasa mereka tangani sendiri," ujar Mandal.

4. Masalah berbicara atau menulis

"Seseorang mungkin berhenti tiba-tiba di tengah percakapan tanpa tahu bagaimana melanjutkannya," kata Direktur Medis di Optimale, Chris Airey.

Pada lain waktu, mereka mungkin berulang atau kesulitan mengingat nama objek yang mereka kenal. Mereka mungkin juga kesulitan bergabung dalam percakapan atau mengikuti percakapan.

5. Penarikan dari aktivitas yang dikuasai

Pada tahap awal, ahli gerontologi dan direktur senior perawatan demensia untuk Brookdale Senior Living, Juliet Holt Klinger, mengatakan mereka tidak seaktif, atau mengejar hobi dan minatnya seperti biasanya. "Karena masalah kognitif menjadi lebih dari tantangan bagi orang tersebut, mereka mungkin menarik diri dari aktivitas yang dapat menempatkan pada posisi menyoroti kekurangan, terutama di depan teman atau keluarga, karena takut dihakimi," ujar Klinger.

6. Tolak keterampilan visual-spasial dan orientasi

"Mereka bisa mengalami masalah dalam menilai jarak atau melihat objek dalam tiga dimensi, menavigasi tangga atau memarkir mobil menjadi jauh lebih sulit," kata dokter keluarga, Waqas Ahmad Buttar.

7. Perubahan kepribadian, suasana hati, dan perilaku

Scott Kaiser mencantumkan contoh potensial, yaitu perubahan yang tidak dapat dijelaskan pada kepribadian, depresi dan/atau kecemasan dan perubahan suasana hati, perilaku baru dan tidak pantas, lekas marah dan/atau agitasi yang signifikan, halusinasi, paranoia, dan delusi.

Tidak pernah terlalu dini memulai percakapan tentang kesehatan memori pribadi atau perawatan otak dengan penyedia layanan kesehatan, bahkan jika tidak mengalami gejala. Ada hal-hal yang dapat Anda lakukan, bahkan dengan demensia dan penyakit Alzheimer, untuk mengoptimalkan kesehatan memori dan perawatan otak kita pada usia berapa pun.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA