Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Uni Eropa Gelar Pertemuan Luar Biasa Bahas Israel-Palestina

Senin 17 May 2021 00:16 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Seorang pengunjuk rasa mengibarkan bendera Palestina selama bentrokan dengan pasukan Israel di pos pemeriksaan Hawara, selatan kota Nablus, Tepi Barat, Jumat, 14 Mei 2021.

Seorang pengunjuk rasa mengibarkan bendera Palestina selama bentrokan dengan pasukan Israel di pos pemeriksaan Hawara, selatan kota Nablus, Tepi Barat, Jumat, 14 Mei 2021.

Foto: AP Photo/Majdi Mohammed
Benua Biru berharap bisa berkontribusi untuk segera mengakhiri pertempuran Israel

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS – Para menteri luar negeri negara anggota Uni Eropa akan menggelar pertemuan virtual untuk membahas eskalasi pertempuran antara Israel dan kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza. Perhimpunan Benua Biru berharap bisa berkontribusi untuk segera mengakhiri hal tersebut.

"Mengingat eskalasi yang sedang berlangsung antara Israel dan Palestina serta jumlah korban sipil yang tak dapat diterima, saya mengadakan VTC (virtual conference) luar biasa Menteri Luar Negeri Uni Eropa pada Selasa (18/5). Kami akan berkoordinasi dan membahas bagaimana Uni Eropa dapat memberikan kontribusi terbaik untuk mengakhiri kekerasan saat ini," kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell lewat akun Twitter pribadinya pada Ahad (16/5).

Baca Juga

Dewan Keamanan PBB juga dijadwalkan menggelar pertemuan untuk membahas eskalasi pertempuran Israel dengan kelompok perlawanan Palestina di Gaza pada Ahad. Sejak Senin (10/5), Dewan Keamanan PBB telah mengadakan dua konferensi virtual tertutup untuk membahas ketegangan Israel-Palestina. Namun AS menentang pengadopsian deklarasi bersama. Washington berpendapat hal itu tidak akan membantu meredakan situasi.

Menurut seorang diplomat yang enggan dipublikasikan identitasnya, gagasan pertemuan ketiga dalam waktu kurang dari sepekan didorong oleh Palestina. Tujuan dari pertemuan terbaru adalah mencoba berkontribusi pada perdamaian. Selain itu, Dewan Keamanan PBB dapat mengekspresikan dirinya serta menyerukan gencatan senjata.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA