Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

KAI tak Izinkan 3.000 Penumpang Naik KA

Ahad 16 May 2021 06:16 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Andi Nur Aminah

Petugas PT KAI berbicang dengan penumpang Kereta Api (KA) Pasundan relasi Surabaya Gubeng - Kiaracondong Bandung pada hari pertama larangan mudik Lebaran saat transit di Stasiun KA Madiun, Jawa Timur belum lama ini. Pada masa larangan mudik lebaran 6-17 Mei 2021 PT KAI mengoperasikan KA jarak jauh hanya bagi pelaku perjalanan mendesak untuk kepentingan nonmudik antara lain perjalanan dinas, kunjungan keluarga sakit, kunjungan duka (ilustrasi)

Petugas PT KAI berbicang dengan penumpang Kereta Api (KA) Pasundan relasi Surabaya Gubeng - Kiaracondong Bandung pada hari pertama larangan mudik Lebaran saat transit di Stasiun KA Madiun, Jawa Timur belum lama ini. Pada masa larangan mudik lebaran 6-17 Mei 2021 PT KAI mengoperasikan KA jarak jauh hanya bagi pelaku perjalanan mendesak untuk kepentingan nonmudik antara lain perjalanan dinas, kunjungan keluarga sakit, kunjungan duka (ilustrasi)

Foto: Antara/Siswowidodo
Penumpang tidak diizinkan naik KA karena surat izin perjalanannya tidak sesuai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama periode larangan mudik Lebaran Idul Fitri 2021, PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI tidak mengizinkan sejumlah penumpang menggunakan kereta api jarak jauh. VP Public Relations KAI Joni Martinus mengatakan, pada eriode 6 hingga 14 Mei 2021, terdapat enam persen atau 3.295 calon penumpang yang tidak diizinkan naik KA karena surat izin perjalanannya tidak sesuai.

"Rinciannya adalah, 2.757 orang tidak membawa surat izin perjalanan dan 538 orang tidak membawa surat bebas Covid-19 yang masih berlaku," kata Joni dalam pernyataan tertulisnya, Sabtu (15/5). 

Baca Juga

Joni mengingatkan masyarakat agar memahami syarat-syarat naik KA Jarak Jauh pada masa peniadaan mudik sebelum membeli tiket. Selain itu, Joni mengharapkan calon pelanggan yang berkasnya sudah lengkap tidak datang terlalu dekat dengan jadwal keberangkatan karena ada proses verifikasi berkas terlebih dahulu.  "Jika keberangkatan di malam hari, calon pelanggan sudah bisa melakukan verifikasi dari siang harinya,” tutur Joni.

Dia memastikan, KAI mendukung kebijakan pemerintah terkait peniadaan mudik. Joni menegaskan, selama masa larangan mudik, KAI hanya mengoperasikan 38 perjalanan KA jarak jauh untuk melayani masyarakat yang dikecualikan sesuai aturan yang ditetapkan pemerintah. Penumpang yang dilayaniu bukan untuk kepentingan mudik maupun balik lebaran.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA