Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Dinkes Padang Minta Penerobos Mudik Disiplin Tes Swab

Ahad 16 May 2021 03:45 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Teguh Firmansyah

Petugas melakukan swab test antigen (ilustrasi).

Petugas melakukan swab test antigen (ilustrasi).

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Dinkes ingin warga yang mudik tak masuk membawa virus.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kepala Dinas Kesehatan Kota Padang Feri Mulyani Hamid mengakui adanya penyekatan di perbatasan provinsi selama momen lebaran tidak sepenuhnya mencegah warga untuk mudik. Ia mendapat laporan tetap ada beberapa warga yang berhasil lolos untuk masuk atau keluar Sumbar untuk mudik lebaran. 

Khusus untuk pemudik yang akan kembali ke Kota Padang, Mulyani meminta agar disiplin memeriksakan diri dengan tes swab PCR. "Kita mengimbau kepada para pemudik untuk melakukan tes swab dulu setelah melakukan perjalanan," kata Mulyani, Sabtu (15/5).

Dinkes Padang ingin para pemudik yang sudah balik ke Kota Padang tidak membawa virus Covid. Sehingga harus dipastikan dengan tes swab.  "Mobilisasi masyarakat tidak dapat kita batasi, bahkan jauh hari sebelum penyekatan di perbatasan, warga sudah duluan mudik. Karena itu kita imbau warga untuk melakukan tes swab terlebih dahulu dan melakukan isolasi mandiri hingga hasil tes swab keluar," ujar Kadiskes.

Mulyani menyebut, seluruh Puskesmas di Padang sudah membuka pelayanan tes swab mulai hari ini Sabtu (15/5). Pelayanan untuk tes swab dibuka dari pukul 09.00 hingga 11.00 WIB.   Kadiskes memprediksi akan terjadi lonjakan kasus Covid-19 usai lebaran ini. Mobilitas warga yang cukup tinggi dan masih adanya warga yang abai dengan protokol kesehatan menjadi kekhawatiran tersendiri.  

Selain menyiapkan tenaga kesehatan, Dinkes Padang juga menyiapkan tempat isolasi mandiri, yaitu Rumah Nelayan di Koto Tangah. Fasilitas isolasi mandiri ini disiagakan untuk mengatasi lonjakan kasus Covid-19. Tempat isolasi mandiri di Rumah Nelayan ini mampu menampung sekitar 300 pasien.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA