Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Myanmar Diguncang Krisis Uang Tunai karena Kudeta

Sabtu 15 May 2021 13:36 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Christiyaningsih

Para pengunjuk rasa mengangkat plakat di depan Bank Sentral selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, 16 Februari 2021. Junta militer Myanmar pada 16 Februari menghentikan layanan internet untuk hari kedua berturut-turut, karena protes terus berlanjut meskipun pasukan dan pasukan telah dikerahkan. kendaraan lapis baja di kota-kota besar.

Foto:
Masyarakat yang membutuhkan uang tunai di Myanmar harus antre sejak pukul 04.00

Krisis uang tunai adalah tanda paling langsung dari masalah ekonomi yang jauh lebih dalam yang dihadapi Myanmar. UNDP mengatakan bulan lalu Myanmar menghadapi keruntuhan ekonomi karena efek gabungan dari virus corona baru dan kudeta.

Dalam analisis kasus terburuknya dapat membuat hampir setengah dari 54 juta orang negara itu menjadi miskin, dibandingkan dengan sekitar seperempat di tahun 2017. “Jika situasi di lapangan terus berlanjut, angka kemiskinan bisa menjadi dua kali lipat pada awal 2022,” kata UNDP dalam laporannya.

"Pada saat itu, guncangan dari krisis akan mengakibatkan hilangnya gaji dan pendapatan yang signifikan, terutama dari usaha kecil, dan penurunan akses ke makanan, layanan dasar dan perlindungan sosial."

Jutaan orang diperkirakan akan kelaparan dalam beberapa bulan mendatang, Program Pangan Dunia PBB mengatakan dalam sebuah analisis yang diterbitkan pada April. Beberapa pekerja telah kembali untuk melanjutkan pekerjaan mereka di bank dalam beberapa pekan terakhir, tetapi analis keuangan tidak melihat pengurangan segera dari kekurangan uang tunai.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA