Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Yunani Mulai Buka Kembali Pariwisatanya

Sabtu 15 May 2021 11:41 WIB

Rep: idealisa masyrafina/ Red: Hiru Muhammad

Wisata di Yunani (Illustrasi)

Wisata di Yunani (Illustrasi)

Foto: TRAVELPHOTO.NET
Pariwisata adalah sumber pendapatan utama bagi Yunani

REPUBLIKA.CO.ID, ATHENA--Yunani secara resmi meluncurkan musim turisnya di tengah persaingan kompetitif di seluruh Mediterania untuk memikat wisatawan yang keluar dari lockdown. Pengunjung dari UE serta Inggris, Amerika Serikat, Serbia dan Israel, diizinkan untuk berkunjung selama mereka telah divaksinasi atau dapat menunjukkan hasil tes Covid-19 yang negatif.

Menteri Pariwisata Yunani, Harry Theoharis mengumumkan, negara itu juga akan memperkenalkan sertifikat vaksinasi dan menerima suntikan yang belum digunakan di Uni Eropa lainnya, dilansir di Euronews, Sabtu (15/5).

Yunani telah berada di bawah pembatasan terkait virus Corona sejak awal November, tetapi secara bertahap mulai melonggarkan langkah-langkah saat bersiap untuk musim turis musim panas yang vital.

Pariwisata adalah sumber pendapatan utama bagi Yunani, dan pemerintahnya berharap pengunjung internasional akan membantu meningkatkan ekonominya yang sedang sakit.

Tahun lalu, jumlah pengunjung ke Yunani anjlok 78,2 persen menjadi 7,4 juta, dari rekor 34 juta pada 2019, menurut data resmi, dengan penurunan pendapatan pariwisata yang sesuai.

Yunani berharap untuk mendapatkan kembali setengah dari tingkat pengunjung 2019. Ia juga berjanji untuk menyelesaikan vaksinasi seluruh penduduk pulau yang berjumlah 1,5 juta selama enam minggu ke depan."Saya sangat yakin bahwa pemerintah telah melakukan upaya yang baik dan saya pikir jika langkah-langkah tersebut diikuti dan vaksinasi terus berjalan sebagaimana adanya, saya pikir pariwisata akan berjalan lebih baik daripada tahun lalu," kata Katerina Vlachou Aaldea, seorang pemilik hotel di pulau Santorini.

Banyak pulau liburan memiliki populasi sepanjang tahun di bawah 10 ribu, sedangkan Kreta memiliki populasi terbesar dengan lebih dari 600 ribu penduduk, diikuti oleh Evia, Rhodes, Corfu, Lesbos, dan Chios. Di pulau Lefkada, bisnis telah bersiap-siap untuk kedatangan turis untuk beberapa waktu sekarang.

"Kami telah menyiapkan kamar dan tempat selama berbulan-bulan sehingga kami semua siap dan saya yakin dalam minggu depan sebagian besar dari kami akan dapat menyambut siapa pun yang ingin mengunjungi kami," kata Nikolaos Goumas, seorang pemilik hotel di Pulau.

Jam malam juga diperpanjang hingga lewat tengah malam juga berarti bar dan restoran bisa tetap buka lebih lama. "Saya pikir, khususnya bagi Santorini, ini bukanlah pulau yang mempertaruhkan kehidupan malam sebanyak itu, katakanlah di Mykonos, tetapi itu adalah elemen negatif karena toko-toko malam di pulau itu akan menghadapi masalah besar," kata Dimitris Papanganos, pemilik sebuah restoran di Santorini.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA