Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

F1 Batalkan GP Turki, Ini Penyebabnya

Sabtu 15 May 2021 01:45 WIB

Red: Muhammad Akbar

Balapan terakhir F1 2020 di GP Abu Dhabi.

Balapan terakhir F1 2020 di GP Abu Dhabi.

Foto: EPA-EFE/FIA/F1 HANDOUT
Prancis-Styria-Austria akan menjadi rangkaian balapan dalam tiga pekan beruntun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Formula 1 pada Jumat kembali merombak kalender musim 2021 dengan membatalkan Grand Prix Turki yang seharusnya digelar 11-13 Juni karena dampak pandemi dan pembatasan perjalanan di negara tersebut.

Sebagai dampaknya, Grand Prix Prancis akan diajukan satu pekan dari tanggal semula ke 18-20 Juni dan Grand Prix Styria ditambahkan dalam kalender sebagai balapan kedua yang digelar di sirkuit Red Bull Ring, Austria pada 25-27 Juni.

Prancis-Styria-Austria akan menjadi rangkaian balapan dalam tiga pekan beruntun. Semua tiket yang terjual untuk GP Prancis masih akan berlaku untuk tanggal baru tersebut.

Perubahan itu berarti kalender musim 2021 tetap terdiri dari 23 balapan seperti yang direncanakan semula.

"Kami menantikan balapan di Turki tetapi pembatasan perjalanan yang diterapkan berarti kami tidak bisa berada di sana pada Juni," kata presiden dan CEO Formula 1 Stefano Domenicali seperti dikutip laman resmi Formula 1.

Promotor GP Turki telah meminta F1 untuk melihat kemungkinan menggelar balapan di Istanbul lebih larut musim ini, bersama China yang telah meminta hal yang sama.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA