Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Layanan Kesehatan Irlandia Alami Serangan Ransomware

Jumat 14 May 2021 21:38 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Arab Saudi Buka Suara Soal Isu Peretasan Ponsel Bos Amazon (Foto: Ilustrasi peretasan)

Arab Saudi Buka Suara Soal Isu Peretasan Ponsel Bos Amazon (Foto: Ilustrasi peretasan)

Foto: Piqsels
Serangan tak mengganggu distribusi vaksin

REPUBLIKA.CO.ID, DUBLIN -- Operator layanan kesehatan Irlandia mengalami serangan ransomware. Akibat serangan ini, operator layanan kesehatan Irlandia menutup semua sistem teknologi informasi-nya pada hari Jumat (14/5) untuk melindungi dari serangan tersebut.

Untungnya, program vaksinasi virus corona tidak terpengaruh. Kepala Eksekutif Layanan Kesehatan (HSE) mengatakan pihaknya mengambil langkah pencegahan untuk melindungi informasi sebanyak mungkin dan menilai bagaimana serangan itu akan mempengaruhi layanan lain.

Baca Juga

Satu rumah sakit bersalin di Dublin membatalkan semua janji rawat jalan pada hari Jumat (14/5). Janji dibatalkan kecuali bagi mereka yang merupakan wanita hamil 36 minggu atau membutuhkan perawatan mendesak.

"Ini serangan yang sangat canggih, bukan hanya serangan standar. Ini berdampak pada semua sistem nasional dan lokal kami yang akan terlibat dalam semua layanan inti kami," kata Kepala Eksekutif HSE Paul Reid mengatakan kepada platform penyiaran nasional RTE.

"Untungnya, program vaksinasi berlanjut, karena menggunakan sistem yang terpisah."

Reid mengatakan serangan itu sebagian besar mempengaruhi informasi yang disimpan di server pusat dan bukan peralatan rumah sakit. Serangan ransomware biasanya melibatkan infeksi komputer dengan perangkat lunak berbahaya.

Ransomware sering kali diunduh dengan meng-klik tautan yang tampaknya tidak berbahaya di surat elektronik atau laman situs web lain yang muncul. Pengguna dibiarkan terkunci dari sistem mereka, dengan permintaan uang tebusan yang harus dibayarkan untuk memulihkan fungsi komputer.

Serangan tersebut berbeda dari pelanggaran data atau jenis peretasan lainnya, yang dapat mencuri sejumlah besar data pelanggan atau informasi lain dari perusahaan maupun individu.

sumber : antara/reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA