Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Hikayat Tes Wawasan Kebangsaan

Jumat 14 May 2021 14:28 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Gedung KPK

Gedung KPK

Foto: Republika
Tanpa atau dengan TWK, sebenarnya hasilnya sudah diputuskan

REPUBLIKA.CO.ID, -- OLEH JAYA SUPRANA -- Oleh: Jaya Suprana, Budayawan, Penggagas Rekor MURI, Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Saya bukan pegawai KPK maka tidak perlu menempuh  Tes Wawasan Kebangsaan yang diwajibkan oleh Badan Kepegawaian Negara dengan dalih merupakan bagian proses alih status pegawai KPK menjadi Aparatur Sipil Negara.

Terlepas dari TWK, saya pribadi merasa tidak sreg  terhadap apa yang disebut tes sebagai rekayasa manusia untuk menilai sesama manusia.

Setiap insan manusia unik secara lahir-batin maka mustahil bisa diseragamkan nilainya berdasar tes buatan manusia yang mustahil sempurna. Ini sebab tiada manusia yang sempurna. Serta merta mustahil pula ada buatan manusia termasuk tes yang sempurna apalagi untuk menilai sesama manusia.

BERITA

Terberitakan 27 April 2021, BKN sudah menyerahkan hasil tes kepada KPK. Materi dalam tes yang diselenggarakan di Gedung II BKN, Jakarta Timur terkesan lebih mirip screening ideologi.

Seorang pegawai KPK setelah menjalani tes menyatakan bahwa di dalam tes yang berisi tiga modul buatan Dinas Psikologi TNI AD itu para pegawai diminta menyatakan sikap pada beberapa pertanyaan.

Di modul ketiga terkandung pernyataan bahwa Nabi adalah suci  serta berlanjut pada modul   berbentuk esai yang disebut Indeks Moderasi Beragama.

Dalam esai itu, petugas KPK diminta pendapat tentang revisi UU KPK . Selain itu pada bagian esai obyek tes diminta  menyatakan pendapat mengenai Partai Komunis Indonesia, Front Pembela Islam, Hizbut Tahrir Indonesia, LGBT dan Transgender.

Terdapat pernyataan seperti “Penista agama harus dihukum mati” dan  “Semua Cina sama saja” yang tidak ada keterkaitan dengan tugas memberantas korupsi. 

UJI KELAYAKAN

Terkesan bahwa TWK pada dasarnya merupakan uji kelayakan untuk menyaring sebagian besar pegawai KPK yang menentang revisi UU KPK .

Bisa saja kesan itu keliru namun juga bisa saja benar tanpa bisa dibuktikan kebenaran mau pun ketidak-benarannya. Apabila tidak ada petugas KPK yang disaring maka  kesan bahwa TWK  merupakan uji kelayakan untuk menyaring sebagian besar pegawai KPK yang menentang revisi UU KPK adalah tidak benar adanya.

Heboh TWK ternyata mubazir sebab  tidak ada yang perlu dihebohkan. Namun apabila terbukti memang ada bahkan banyak petugas KPK tidak lulus uji kelayakan berkedok TWK maka dapat disimpulkan bahwa TWK demi menyingkirkan para petugas KPK yang dianggap membahayakan keselamatan pihak tertentu memang benar adanya.

Apa pun keputusan TWK wajib diterima oleh masyarakat termasuk para pegawai KPK yang tersingkirkan.

Tanpa atau dengan TWK, sebenarnya hasilnya sudah diputuskan oleh penguasa jauh sebelum TWK dilaksanakan sebagai kosmetik prosedural demi mempercantik keputusan. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA