Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Telanjur Mudik Saat Pandemi, Lakukan 4 Hal Ini

Rabu 12 May 2021 16:05 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Sejumlah warga berkumpul dan makan bersama. ilustrasi

Sejumlah warga berkumpul dan makan bersama. ilustrasi

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Kesalahan yang sering terjadi adalah orang-orang makan bersama sambil mengobrol.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Adanya temuan 4.123 kasus positif Covid-19 dari random testing terhadap 6.742 pemudik belum lama ini tentu memunculkan kekhawatiran tersendiri. Namun, sebagian orang mungkin sudah telanjur pulang ke kampung halaman dan bertemu dengan keluarga tercinta.

"Ini sudah telanjur mudik, para pemudik sudah ada di kampung misalnya, yang penting adalah protokol kesehatan di antara mereka," kata praktisi kesehatan dan Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof Dr dr Ari Fahrial Syam SpPD-KGEH MMB saat dihubungi Republika.co.id, Selasa (11/5).

Prof Ari dan pakar paru Indonesia Dr dr Erlina Burhan MSc SpP(K) membagikan beberapa imbauan yang perlu dilakukan oleh masyarakat bila telanjur mudik di tengah pandemi Covid-19. Berikut ini adalah empat imbauan di antaranya.

Anggap Semua OTG
Dalam situasi seperti ini, Prof Ari mengatakan sebaiknya setiap orang menganggap diri sendiri dan orang lain sebagai orang tanpa gejala (OTG). Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kehati-hatian dalam beraktivitas selama mudik.

Hal senada juga diungkapkan oleh Dr Erlina. Dengan menganggap semua orang adalah OTG, orang-orang akan lebih terdorong untuk melindungi diri dengan patuh terhadap protokol kesehatan.

"Jangan sampai berpikir, ah Covid-19 nggak ada di tempat kita, adanya di tempat orang lain," ujar Dr Erlina saat dihubungi Republika.co.id, Selasa (11/5).

Pantau Gejala
Prof Ari mengatakan masa inkubasi dalam kasus Covid-19 bisa mencapai 14 hari. Oleh karena itu, pemudik dan keluarga di kampung halaman perlu melihat dan mewaspadai kemunculan gejala terkait Covid-19 dalam kurun waktu ini.

"Misal ada gejala-gejala kan harus periksa ke dokter untuk dipastikan (Covid-19 atau bukan)," jelas Prof Ari.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA