Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Uni Eropa Setuju Beri Waktu Lebih untuk AstraZeneca

Selasa 11 May 2021 23:45 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Dalam file foto bertanggal Senin, 22 Maret 2021 ini, staf medis menyiapkan jarum suntik dari vial vaksin virus corona AstraZeneca selama persiapan di pusat vaksin di Ebersberg dekat Munich, Jerman. Pejabat tinggi kesehatan Berlin mengatakan Selasa 30 Maret 2021, bahwa negara bagian Berlin di Jerman kembali menangguhkan penggunaan vaksin virus korona AstraZeneca untuk orang di bawah 60 tahun ,

Dalam file foto bertanggal Senin, 22 Maret 2021 ini, staf medis menyiapkan jarum suntik dari vial vaksin virus corona AstraZeneca selama persiapan di pusat vaksin di Ebersberg dekat Munich, Jerman. Pejabat tinggi kesehatan Berlin mengatakan Selasa 30 Maret 2021, bahwa negara bagian Berlin di Jerman kembali menangguhkan penggunaan vaksin virus korona AstraZeneca untuk orang di bawah 60 tahun ,

Foto: AP/Matthias Schrader
Kerja sama Uni Eropa dan Astrazeneca dalam penyediaan vaksin diwarnai keterlambatan

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS - Uni Eropa bersedia untuk menyepakati pemenuhan kontrak pasokan vaksin Covid-19 AstraZeneca tiga bulan lebih lambat dari apa yang telah disepakati, dengan syarat perusahaan tersebut mengirimkan 120 juta dosis pada akhir Juni. Demikian kata seorang pengacara pada Selasa.

Pengacara tersebut berbicara di pengadilan Belgia saat proses dalam kasus hukum kedua yang diajukan oleh Komisi Eropa terhadap AstraZeneca terkait keterlambatan pengiriman vaksin berjalan. Para pejabat yang memahami kasus tersebut mengatakan bahwa tuntutan tersebut sebagian besar adalah prosedural - berkenaan dengan kelayakan isu tersebut - usai satu kasus pertama diluncurkan pada April, dan akan membiarkan Uni Eropa untuk mendapatkan kemungkinan ganti rugi finansial.

Meski demikian, Uni Eropa meminta di pengadilan pada Selasa untuk kompensasi secara simbolis sebesar 1 euro untuk apa yang disebutnya sebagai pelanggaran kontrak oleh AstraZeneca. Seorang pengacara untuk AstraZeneca mengajukan komplain di pengadilan bahwa eksekutif Uni Eropa telah mengajukan kasus kedua, mengingat kasus tersebut telah dibuka.

Sebelumnya AstraZeneca telah setuju dengan Uni Eropa untuk mengirimkan 300 juta dosis vaksin Covid-19 pada akhir Juni. Namun sejauh ini perusahaan baru mengirimkan 50 juta.

Pengacara UE mengatakan di pengadilan bahwa blok itu dapat menerima kontrak penuh sebanyak 300 juta dosis untuk dikirimkan pada akhir September, tapi perusahaan itu harus mengirimkan 120 juta dosis pada akhir Juni. Pengacara AstraZeneca mengatakan pada hakim bahwa perusahaan itu "berharap" dapat mengirimkan 100 juta dosis pada akhir Juni.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA