Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Mucormycosis Infeksi Warga India Usai Sembuh dari Covid-19

Kamis 13 May 2021 09:40 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Christiyaningsih

Seorang anggota keluarga yang mengenakan Alat Pelindung Diri (APD) melakukan upacara terakhir di tempat kremasi untuk korban COVID-19 di New Delhi, India, 10 Mei 2021. Seruan untuk mengunci total secara nasional telah meningkat seiring dengan jumlah infeksi COVID-19 baru dan kematian terkait mendekati rekor tertinggi pada 10 Mei.

Seorang anggota keluarga yang mengenakan Alat Pelindung Diri (APD) melakukan upacara terakhir di tempat kremasi untuk korban COVID-19 di New Delhi, India, 10 Mei 2021. Seruan untuk mengunci total secara nasional telah meningkat seiring dengan jumlah infeksi COVID-19 baru dan kematian terkait mendekati rekor tertinggi pada 10 Mei.

Foto: EPA-EFE/IDREES MOHAMMED
Mucormycosis adalah infeksi yang sangat jarang

REPUBLIKA.CO.ID, MUMBAI -- Pada Sabtu pagi, Dr Akshay Nair, seorang ahli bedah mata yang berbasis di Mumbai, sedang menunggu untuk mengoperasi seorang wanita berusia 25 tahun yang telah pulih dari Covid-19 tiga pekan sebelumnya. Dalam operasi, spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan telah menangani pasien penderita diabetes tersebut.

Dia telah memasukkan selang ke hidung pasien dan mengeluarkan jaringan yang terinfeksi mukormikosis, infeksi jamur yang langka namun berbahaya. Infeksi agresif ini memengaruhi hidung, mata, dan terkadang otak.

Setelah rekannya selesai, Nair akan melakukan prosedur tiga jam untuk mengangkat mata pasien. "Saya akan melepas matanya untuk menyelamatkan hidupnya. Begitulah cara penyakit ini bekerja," kata Nair dilansir BBC belum lama ini.

Bahkan saat gelombang kedua Covid-19 yang mematikan melanda India, dokter sekarang melaporkan ruam kasus yang melibatkan infeksi langka, yang juga disebut 'jamur hitam' di antara pasien Covid-19 yang pulih. Mucormycosis adalah infeksi yang sangat jarang. Hal ini disebabkan paparan jamur mukosa yang banyak ditemukan di tanah, tanaman, pupuk kandang, serta buah dan sayuran yang membusuk.  

"Ini ada di mana-mana dan ditemukan di tanah dan udara dan bahkan di hidung dan lendir orang sehat," kata Nair.

Jamur ini memengaruhi sinus, otak, dan paru-paru. Jamur ini dapat mengancam jiwa pada penderita diabetes atau orang dengan gangguan kekebalan yang parah, seperti pasien kanker atau orang dengan HIV / AIDS.

Dokter percaya mukormikosis, yang memiliki tingkat kematian keseluruhan 50 persen, mungkin dipicu oleh penggunaan steroid, pengobatan yang menyelamatkan jiwa untuk pasien Covid-19 yang sakit parah dan kritis.

Steroid mengurangi peradangan di paru-paru untuk Covid-19. Tindakan itu tampaknya membantu menghentikan beberapa kerusakan yang dapat terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bekerja terlalu keras untuk melawan virus corona.  

Namun steroid juga mengurangi kekebalan dan meningkatkan kadar gula darah pada penderita diabetes dan pasien Covid-19 non-diabetes. Diperkirakan penurunan kekebalan ini dapat memicu kasus mukormikosis ini.

"Diabetes menurunkan pertahanan kekebalan tubuh, memperburuk virus corona, dan kemudian steroid yang membantu melawan Covid-19 bertindak seperti bahan bakar ke api," terang Nair.

Pasien yang menderita infeksi jamur biasanya memiliki gejala hidung tersumbat dan berdarah, pembengkakan dan nyeri di mata, kelopak mata terkulai, dan kabur dan akhirnya, kehilangan penglihatan. Mungkin ada kumpulan kulit hitam di sekitar hidung.

Dokter mengatakan sebagian besar pasien mereka datang terlambat ketika mereka sudah kehilangan penglihatan. Dokter harus mengangkat mata melalui pembedahan untuk menghentikan infeksi mencapai otak.

Dalam beberapa kasus, dokter di India mengatakan pasien kehilangan penglihatan di kedua matanya. Dalam kasus yang jarang terjadi, dokter harus mengangkat tulang rahang melalui pembedahan untuk menghentikan penyebaran penyakit.

Suntikan intravena antijamur yang harganya 48 dolar AS per dosis dan harus diberikan setiap hari hingga delapan pekan adalah satu-satunya obat yang efektif melawan penyakit ini. Nair yang bekerja di tiga rumah sakit di Mumbai, salah satu kota yang paling parah terkena gelombang kedua, mengatakan dia telah melihat sekitar 40 pasien yang menderita infeksi jamur pada April.  

Banyak dari mereka adalah penderita diabetes yang sembuh dari Covid-19 di rumah. Sebelas dari mereka harus menjalani operasi pengangkatan mata.

Antara Desember dan Februari, enam rekannya di lima kota yakni Mumbai, Bangalore, Hyderabad, Delhi, dan Pune melaporkan 58 kasus infeksi. Sebagian besar pasien tertular antara 12 hingga 15 hari setelah pemulihan dari Covid-19.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA