Kisah Sukses Atlet Muslim Dunia Saat Jalani Puasa Ramadhan

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

 Selasa 11 May 2021 05:59 WIB

Marco Verratti dari PSG, kiri, dan Demba Ba dari Basaksehir menantang bola selama pertandingan sepak bola grup H Liga Champions antara Paris Saint Germain dan Istanbul Basaksehir di stadion Parc des Princes di Paris, Prancis, Rabu, 9 Desember 2020. Foto:

Puasa Ramadhan bukan menjadi halangan atlet Muslim untuk berprestasi

Pelari jarak jauh Tanzania Suleiman Nyambui berpuasa saat berlari di Olimpiade 1980, merebut perak di nomor 5.000m. "Begitu Anda memutuskan untuk melakukan sesuatu, Allah mendukung Anda," katanya kepada USA Today di Olimpiade Beijing 2008. 

Di sisi lain, selama Piala Dunia FIFA 2014 dan 2018, sejumlah atlet Muslim, seperti gelandang Belgia Nacer Chadli dan pesepakbola Jerman Mesut Ozil, mengambil jalan lain dan mengupayakan aturan agama yang memungkinkan mereka menunda puasa Ramadhan hingga jadwal mereka selesai.

Tidak terlalu menuntut, berdasarkan fakta bahwa tim nasional mereka berada di luar negeri dan mereka adalah pelancong. “Ada perbedaan pendapat, apakah seseorang yang melakukan perjalanan dalam waktu lama bisa dibebaskan dari berpuasa,” kata Niamatullah. 

Jawabannya akan tergantung pada pendapat para ulama tentang apa yang dimaksud dengan bepergian. Beberapa aliran pemikiran tidak menetapkan tanggal atau waktu untuk bepergian.  

Selama seseorang berada di luar negeri maka dibebaskan dari puasa. Aliran pemikiran lain menetapkan bahwa jika anda tahu Anda akan berada di suatu tempat untuk waktu yang lama, maka Anda tidak dianggap sebagai seorang musafir dan Allah Yang Mahatahu. 

Karena lingkungan sepakbola Eropa secara umum menjadi lebih toleran terhadap adat istiadat Muslim, para pesepakbola mulai merasa nyaman dengan keputusan mereka untuk ikut serta atau menunda puasa Ramadhan. 

Dengan lebih dari 40 pesepakbola Muslim di Liga Premier, divisi ini diperkirakan berada di garis depan toleransi di liga-liga Eropa. Hampir semua klub Inggris menawarkan daging halal di kantin mereka, dan Stadion Wembley menyiarkan azan dan mengadakan buka puasa virtual tahun ini.  

Di seluruh dunia, jadwal sepak bola diubah selama Ramadan untuk mengakomodasi pesepakbola, dari sesi latihan hingga pertandingan. Mengubah total jadwal sepak bola tidak realistis di beberapa bagian dunia, tetapi membuat program pelatihan individu setiap malam untuk pemain Muslim yang meminta mereka akan sangat membantu. 

Sebagian besar ahli setuju bahwa pelatihan setelah matahari terbenam adalah yang terbaik dan pemain dapat tidur siang untuk mengimbangi kurang tidur, memungkinkan mereka untuk berlatih dan memulihkan diri seperti  biasa. 

Bekerja sama dengan tim nasional pemuda Tunisia, sebuah studi oleh Sport Singapore (sebelumnya Singapore Sports Council) menunjukkan bahwa performa enam pengulangan tes Wingate standar yang dilakukan setelah matahari terbenam tidak berbeda dengan tes yang diproses sebelum Ramadhan. 

Selain pelatihan yang fleksibel...

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X