Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

China Nyaris Jadi Negeri Mayoritas Islam, Ini Ceritanya

Selasa 11 May 2021 05:45 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Banyak berdiri masjid bersejarah di wilayah China pada abad belasan. Masjid Xian China

Banyak berdiri masjid bersejarah di wilayah China pada abad belasan. Masjid Xian China

Foto: Dok Istimewa
Banyak berdiri masjid bersejarah di wilayah China pada abad belasan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Islam hampir menjadi agama nasional China. Salah satu kota di China, Suzhou bahkan dijuluki sebagai kota masjid yang terlupakan. Di kota ini, dulunya terdapat lebih dari 10 masjid, tapi sekarang hanya tersisa satu masjid yaitu Masjid Taipinfang.  

Nasib Islam di China tidak selalu seperti nasib Muslim Uighur yang banyak mengalami penindasan. Peneliti ilmu politik Alessandra Cappelletti menerbitkan sebuah artikel beberapa waktu lalu tentang kota Suzhou di China, yang disebutnya "kota masjid yang terlupakan".  

Dikutip dari arabicpost, pertempuran Talas adalah satu-satunya pertempuran antara dunia Islam dan Kekaisaran China. Namun, itu bukan satu-satunya perselisihan, karena umat Islam telah melakukan kontak dengan orang China sejak awal. 

Islam pertama kali ditularkan ke China melalui perdagangan. Orang-orang Arab Muslim tiba di China melalui perdagangan maritim Jalur Sutra selatan. Salah satu daerah tertua di mana Islam menyebar adalah Provinsi Jiangsu di Tiongkok barat. Provinsi ini berada di daerah pesisir dan Islam ditularkan melalui pedagang Muslim di Dinasti Tang.  

Di antara Muslim paling terkenal di wilayah ini adalah Syekh Bahauddin, yang datang ke Tiongkok untuk mendakwahkan Islam dan mendirikan sekolah pendidikan di Masjid Xianhe (artinya Phoenix), yang dianggap sebagai masjid kuno terbaik di Tiongkok. 

Pada 1368, Kaisar Chu Yuanzhang memerintahkan pembangunan masjid baru di Nanjing, yang sekarang dikenal sebagai Masjid Jingjiu. Dekrit bangunan dibuat sebagai pengakuan atas kontribusi Muslim terhadap pembentukan Dinasti Ming dari Kekaisaran Tiongkok.  

Peristiwa ini menunjukkan tempat terkemuka Islam dalam sejarah Tiongkok. Dalam artikel Alessandra, dikatakan peneliti bahwa masyarakat Islam telah menikmati preferensi kaisar, terutama pada masa pemerintahan Dinasti Tang, Dinasti Yuan, dan Dinasti Qing.  

"Pengadilan kekaisaran China memandang Islam dengan baik karena karakter akhlaknya, yang menurut perspektif kaisar China, mempromosikan hubungan yang harmonis dan damai antara berbagai bangsa di tanah kekaisaran," katanya.  

Menurut peneliti, setelah pemberontakan di paruh kedua abad kesembilan belas di China barat, jutaan Muslim terbunuh dalam pemberontakan ini. Pada saat yang sama, proyek misionaris Kristen dimulai di China, khususnya oleh Rusia. 

Hal menarik yang disebutkan Alessandra di sini adalah...

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA