Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Israel Tangguhkan Penggusuran Warga Palestina di Yerusalem

Senin 10 May 2021 17:01 WIB

Red: Ani Nursalikah

Israel Tangguhkan Penggusuran Warga Palestina di Yerusalem. Wanita Palestina melewati barisan polisi Israel saat mereka meninggalkan Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem setelah bentrokan di kompleks Masjid Al-Aqsa, Jumat, 7 Mei 2021.

Israel Tangguhkan Penggusuran Warga Palestina di Yerusalem. Wanita Palestina melewati barisan polisi Israel saat mereka meninggalkan Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem setelah bentrokan di kompleks Masjid Al-Aqsa, Jumat, 7 Mei 2021.

Foto: AP/Maya Alleruzzo
Sidang baru akan dijadwalkan berlangsung dalam 30 hari.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Jaksa Agung Israel pada Ahad (9/5) melalui sidang pengadilan mendapatkan penangguhan rencana penggusuran warga Palestina di Yerusalem. Sidang tersebut berpotensi memicu lebih banyak kekerasan di kota suci itu dan meningkatkan kekhawatiran internasional.

Pemerintah Israel sekarang punya waktu untuk mencoba meredakan situasi yang mudah terbakar di Yerusalem. Yerusalem menjadi tempat kasus pengadilan dan gesekan selama bulan suci Ramadhan telah menyebabkan bentrokan antara warga Palestina dan polisi Israel.

Baca Juga

Mahkamah Agung Israel pada Senin akan mendengarkan banding terhadap rencana penggusuran beberapa keluarga Palestina dari area Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur, sebuah daerah yang direbut Israel dalam perang 1967. Pengadilan tingkat lebih rendah telah mendukung klaim pemukim Yahudi atas tanah tempat rumah-rumah orang Palestina berada.

Keputusan itu dianggap Palestina sebagai upaya Israel mengusir mereka dari Yerusalem, wilayah yang diperebutkan. Namun menit-menit terakhir persidangan, para pemohon meminta pengadilan meminta pendapat hukum dari Jaksa Agung Avichai Mandelblit.

Permohonan itu membuka jalan bagi sidang pada Senin untuk ditunda dan kemungkinan Jaksa Agung Avichai Mandelblit bisa menentang penggusuran tersebut. Seorang juru bicara Mandelblit mengatakan pengadilan setuju menerima pengajuan di masa depan dari jaksa agung dan bahwa sidang baru akan dijadwalkan berlangsung dalam 30 hari.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA