Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Ikappi: Kenaikan Harga Pangan Masuk Fase Puncak

Senin 10 May 2021 01:15 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Pedagang melayani pembeli daging sapi di pasar Impres Lhokseumawe, Aceh, Ahad (9/5/2021). Menjelang perayaan tradisi meugang Hari Raya Idulfitri 1442 H, harga daging sapi lokal di daerah itu naik drastis dari harga Rp130 ribu menjadi Rp155.000 per kilogram

Pedagang melayani pembeli daging sapi di pasar Impres Lhokseumawe, Aceh, Ahad (9/5/2021). Menjelang perayaan tradisi meugang Hari Raya Idulfitri 1442 H, harga daging sapi lokal di daerah itu naik drastis dari harga Rp130 ribu menjadi Rp155.000 per kilogram

Foto: ANTARA /Rahmad
Harga pangan yang mengalami kenaikan cukup tinggi yakni daging sapi dan daging ayam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) mengatakan, kenaikan harga pangan pokok tengah masuk dalam fase puncak pada Ahad (9/5). Itu lantaran permintaan masyarakat naik signifikan untuk mempersiapkan kebutuhan pada hari lebaran.

Ketua Umum Ikappi, Abdullah Mansuri mengatakan, puncak permintaan yang diikuti kenaikan harga pada akhir pekan ini karena pada H-2 dan H-1 lebaran pedagang mulai berkurang sehingga stok yang tersedia di pasar menurun.

Baca Juga

"Ini sesungguhnya puncak jadi beberapa komoditas cukup tinggi. Mendekati lebaran masih walau kecil, mungkin 50 persen pedagang yang masih berjualan," kata Mansuri kepada Republika.co.id, Ahad (9/5).

Ia menyebut, harga pangan yang mengalami kenaikan cukup tinggi yakni daging sapi, daging ayam, minyak goreng, aneka cabai, bawang merah dan bawang putih, gula, serta beras yang juga mengalami kenaikan harga.

Ikappi mencatat, harga daging sapi lokal dan impor rata-rata dari Rp 120 ribu per kilogram (kg) naik menjadi Rp 140 ribu per kg. Daging ayam naik dari Rp 33 ribu per kg menjadi Rp 40 ribu per kg. Harga minyak goreng juga cukup tinggi yakni hingga Rp 16 ribu per kg.

Selanjutnya, cabai rawit merah dari Rp 60 ribu per kg menjadi Rp 70 ribu perk, cabai merah besar dari Rp 30 ribu per kg menjadi Rp 40 ribu per kg, serta cabai keriting yang dihargai Rp 40 ribu dari sebelumnya Rp 30 ribu per kg.

Adapun harga bawang merah dan bawang putih masing-masing sebesar Rp 35 ribu per kg dari harga normal Rp 30 ribu per kg serta harga gula yang sangat tinggi yakni sebesar Rp 18 ribu per kg.

Mansuri mengatakan, Ikappi saat ini lebih mengkhawatirkan situasi distribusi pangan pasca Ramadhan yang bisa terimbas langkah-langkah penyekatan antar daerah karena larangan mudik.

"Kami khawatirkan ini mempengaruhi distribusi seperti dari sentra produksi ke Jakarta. Ini yang hars dipikirkan," kata dia.

Ia menilai untuk saat ini kebijakan larangan mudik belum berdampak pada kelancaran pengiriman bahan pangan. Para pedagang di pasar juga fokus untuk menghabiskan stok yang masih tersedia kepada para konsumen.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA