Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Polisi Cirebon Putar Balik 1.479 Kendaraan Pemudik

Ahad 09 May 2021 18:48 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Petugas gabungan melakukan penyekatan kendaraan. Ilustrasi

Petugas gabungan melakukan penyekatan kendaraan. Ilustrasi

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Polisi Cirebon memeriksa 3.751 kendaraan yang dicurigai akan mudik ke kampung halaman

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Kepolisian Resor Kota (Polresta) Cirebon, Jawa Barat, selama empat hari melakukan penyekatan pemudik baik roda dua maupun empat sudah memutarbalikkan sebanyak 1.479 kendaraan dan didominasi sepeda motor.

"Hingga Minggu siang, kami telah memutar balikkan kendaraan pemudik sebanyak 1.479 unit," kata Kapolresta Cirebon Kombes Pol M Syahduddi di Cirebon, Ahad (9/5).

Selain itu, pihaknya juga telah melakukan pemeriksaan kepada 3.751 kendaraan yang dicurigai akan mudik ke kampung halaman, namun setelah diperiksa hanya 1.479 kendaraan yang diputarbalikkan.

Jumlah tersebut lanjut Syahduddi, tersebar di sembilan titik pos penyekatan, baik yang berada di jalan tol maupun arteri. Ia mengatakan kendaraan yang diputarbalikkan terbanyak pada malam sampai dini hari, karena di waktu tersebut para pemudik yang melintas cukup banyak.

"Kalau siang hari pemudik sangat jarang, berbeda ketika malam sampai dini hari," tuturnya.Untuk mengantisipasi pihaknya mempertebal petugas jaga di pos penyekatan mudik pada malam hingga dini hari, dikarenakan banyak yang memilih untuk berjalan di waktu tersebut.

Syahduddi mengatakan para pemudik yang nekat pulang biasanya pada tengah malam hingga dini hari. Dari data yang ada mulai jam 23.00 WIB sampai 04.00 WIB, banyak para pemudik melintasi wilayah hukum Polresta Cirebon.

Untuk itu, pihaknya akan melakukan pengetatan di pos penyekatan, terutama yang menjadi titik temu dari berbagai jalan, termasuk jalan tikus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA